Kompas.com - 27/04/2017, 20:00 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Popularitas diet ketogenik terus meningkat, salah satu manfaat yang dicari banyak penderita diabetes adalah bisa membuat kadar gula darah turun. Namun, ketahui juga efek sampingnya dalam jangka panjang.

Diet ketogenik atau diet keto pada dasarnya merupakan pola makan rendah karbohidrat, bahkan tidak mengonsumsi sumber karbohidrat dan memperbanyak asupan lemak serta protein hewani. Asupan lemak ini akan menjadi sumber energi menggantikan karbohidrat.

Karena tingginya lemak yang dikonsumsi, maka tubuh akan menghasilkan benda keton atau hasil pemecahan lemak. Kadar keton yang tinggi dapat membuat dehidrasi dan perubahan keseimbangan zat kimia dalam darah.

Mengurangi karbohidrat memang bisa menyebabkan gula darah turun dan tubuh mulai memecah lemak sebagai energi atau disebut dengan ketosis.

Menurut dr.Dante Saksono, Sp.PD (K), untuk jangka pendek memang ketosis ini tidak menyebabkan efek berbahaya.

"Dalam jangka panjang, keton yang meningkat akan membuat keasaman darah naik. Salah satu tandanya adalah perut terasa sering mual," kata dokter dari RSCM Kencana Jakarta ini.

Ia mengatakan, meski diet ini bisa membuat kadar gula darah turun, tetapi tingginya keton bisa merusak organ tubuh.

"Target pengobatan diabetes bukan hanya gula darah turun, tetapi mencegah terjadinya komplikasi jangka panjang. Buat apa kadar gula darah normal tetapi malah sakit jantung atau ginjalnya rusak," ujarnya.

Diet ketogenik juga hingga saat ini masih menjadi perdebatan para ahli nutrisi dunia. Pihak yang pro menganggap diet ini bisa menjadi cara untuk menurunkan berat badan dalam jangka pendek bagi orang yang obesitas.

Sementara yang kontra, menganggap diet ini berbahaya. Untuk penderita diabetes, para ahli mengatakan banyak cara yang bisa dilakukan untuk menurunkan kadar gula darah secara aman dalam jangka panjang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.