Kompas.com - 19/05/2017, 09:21 WIB
|
EditorWisnubrata

MEDAN, KOMPAS.com – World Allergy Organization menyatakan bahwa anak lebih berisiko mengalami alergi dibanding orang yang lebih tua. Angka prevalensinya pada anak sebesar 4 sampai 6 persen sementara pada orang dewasa hanya 1 hingga 3 persen.

Lebih spesifik lagi, data dari Allergy dan Asthma Foundation of America menyatakan bahwa alergi protein susu sapi merupakan salah satu alergi makanan yang paling banyak terjadi pada anak-anak.

Studi di beberapa negara di dunia menunjukkan prevalensi alergi protein susu sapi pada anak-anak di tahun pertama kehidupannya sekitar 2 sampai 7,5 persen.

Prof Dr Budi Setiabudiawan, dr SpA(K) M.Kes menjelaskan, gejala akibat alergi susu sapi dapat menyerang sistem gastrointestinal (50 - 60 persen), kulit (50 - 60 persen), dan juga sistem pernapasan (20 - 30 persen).

Reaksi alergi dapat timbul berupa eksim pada kulit, mengi pada saluran napas, kolik, diare berdarah, hingga konstipasi.

"Jika tidak segera ditangani, keadaan ini dapat menganggu optimalisasi tumbuh kembang si kecil dan memberikan dampak jangka panjang terhadap kesehatan di usia dewasanya,” kata Budi, Kamis (18/5/2017).

Konsultan alergi imunologi anak ini menjelaskan, anak bisa tumbuh menjadi pemilih atau picky eaters sehingga mempengaruhi berat badan idealnya dan juga pertumbuhan fisiknya.

Gangguan hormon akibat alergi juga berisiko memunculkan obesitas yang kalau tidak dikendalikan akan meningkatkan risiko penyakit jantung koroner dan diabetes di masa depannya.

"Alergi protein susu sapi relatif lebih sulit ditangani karena alergen tidak selalu berbentuk susu, melainkan berbagai makanan seperti cake, puding, sup, kue, dan makanan lain yang mengandung susu sapi. Kondisi ini memerlukan ketanggapan orangtua untuk mencermati kandungan dalam berbagai makanan dan menangani reaksi alergi dengan cepat," ujar Budi.

Psikolog anak dan keluarga, Anna Surti Ariani menambahkan, alergi protein susu sapi juga berkaitan erat dengan aspek psikologis orangtua dan anak. Alergi mempengaruhi keceriaan karena merasa dibatasi dalam memilih makanan dan merasa tidak sama dengan teman-temannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.