Kompas.com - 24/05/2017, 08:23 WIB
Roger Moore sebagai James Bond bbcRoger Moore sebagai James Bond
Penulis Wisnubrata
|
EditorWisnubrata

"Shaken, not stirred" adalah kalimat khas agen rahasia James Bond soal bagaimana ia minta minuman martini-nya disiapkan.

Kalimat itu muncul pertama kali dalam novel karangan Ian Fleming berjudul Diamonds Are Forever (1956), meski Bond sendiri tidak mengatakannya sendiri hingga novel Dr. No muncul (1958). Dalam film James Bond yang diadaptasi dari novel Fleming, kalimat itu diucapkan pertama kali oleh tokoh penjahat Dr. Julius No, pada film Dr. No (1962), dan baru diucapkan Bond (diperankan Sean Connery) dalam film Goldfinger (1962)

Selanjutnya, frasa tersebut muncul dalam banyak film James Bond, terutama saat diperankan Roger Moore, dengan pengecualian di film You Only Live Twice (1967), di mana minuman itu ditawarkan dengan kata “stirred, not shaken” dan Bond menjawab “that’s right”.

Pengecualian kedua ditemukan pada Casino Royale (2006) di mana Bond yang baru kalah jutaan dollar dalam permainan poker menjawab “Do I look like I give a damn?” ketika ditanya apakah ia ingin martininya dikocok (shaken) atau diaduk (stirred).

Pilihan James Bond soal pembuatan cocktail martini itu kemudian menjadi terkenal dan banyak orang menirunya. Padahal pembuatan martini dengan dikocok, menurut para ahli minuman, adalah proses yang keliru.

Martini yang benar dibuat menggunakan dry gin dengan sedikit vermouth dan es. Ketiga bahan itu dituangkan dalam pengocok cocktail, tapi bukannya dikocok melainkan diaduk perlahan agar tercampur dengan lembut. Bahkan menurut petunjuk, pengadukan sebaiknya dilakukan menggunakan sendok kayu dan bukan logam agar suhu minuman tidak berubah.

Sedangkan mengocok campuran akan memberi efek rasa yang umumnya dihindari penggemar martini, karena pengocokan akan membuat es lebih banyak mencair sehingga rasanya lebih tawar dan tampilannya menjadi keruh.  Selain itu pengocokan membuat minuman menjadi lebih dingin sehingga kurang memunculkan aroma gin.

bond James Bond diperankan Daniel Craig menikmati martini-nya
Lalu mengapa seorang agen rahasia kelas atas seperti James Bond yang mestinya menguasai etiket kuliner berulang kali melakukan pilihan “keliru” dengan meminta martini-nya dikocok dan bukan diaduk?

Salah satu teori yang muncul adalah Bond sengaja menurunkan potensi memabukkan dari minuman itu dengan mengocoknya sehingga ada lebih banyak air di sana. Hal ini penting agar agen rahasia itu tetap waspada walaupun sedang minum.

Selain itu, sepertinya Bond digambarkan lebih suka minuman dingin. Seperti catatan di atas, mengocok martini akan membuat es lebih banyak mencair dan minuman menjadi lebih dingin dengan cepat. Kesukaan Bond pada minuman dingin digambarkan dengan jelas dalam Casino Royale di mana ia memesan minuman sesuai seleranya:

A dry martini… In a deep champagne goblet… Three measures of Gordon’s, one of vodka, half a measure of Kina Lillet. Shake it very well until it’s ice-cold, then add a large thin slice of lemon-peel. Got it?”

Dicatat juga bahwa pilihan Bond menggunakan vodka dalam minuman tersebut adalah untuk menghindari rasa seperti bahan bakar korek api.

Teori lain menyebutkan bahwa Ian Fleming sedang gemar minum vodka martini saat menulis novel James Bond, dan mungkin beberapa vodka yang didapatkannya kualitasnya tidak terlalu baik. Vodka murahan yang dibuat dari kentang sering kali memunculkan rasa seperti minyak, sehingga mengocoknya akan bisa menyembunyikan rasa itu.

Namun walau keliru dan apapun alasannya, pilihan martini Bond sudah terlanjur terkenal, sehingga ketika salah satu pemeran Bond, Roger Moore meninggal, satu hal yang diingat penggemar cerita agen rahasia itu adalah "Shaken, not stirred".

Baca: Mengenang Gaya Ikonik Roger Moore di Film James Bond

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.