Kompas.com - 25/05/2017, 10:55 WIB
Berbagi di media sosial WeedezignBerbagi di media sosial
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Masifnya penyebaran foto-foto korban bom Kampung Melayu melalui media sosial menimbulkan kengerian. Sebenarnya, apa motivasi orang yang tega menyebar luaskan gambar atau video potongan tubuh korban?

Psikolog Ratih Andjani Ibrahim, M.PSi, menjelaskan, ada beberapa alasan mengapa banyak orang yang langsung menyebarkan foto-foto korban bom sesaat setelah kejadian pada Rabu (24/5/2017) malam.

"Motivasinya ada yang positif ada yang negatif. Yang positif mungkin pada dasarnya ingin memberi tahu ada sebuah tragedi. Dengan menyebarkan ia ingin supaya kita juga aware," kata Ratih ketika dihubungi KompasLifestyle (25/5/2017).

Ia juga meyebut, dengan menyebarkan foto tersebut mungkin supaya kita juga ikut mendoakan. "Ada daya empati dan dengan adanya kejadian yang menimpa korban, kita diingatkan untuk mawas diri," paparnya.

Selain itu, ada juga orang yang ingin menyebarkan foto korban karena ada kecenderungan menyukai sebuah sensasi.

"Kalau berita atas sebuah peristiwa hanya berupa teks saja daya sensasinya hilang. Jadi berita langsung lewat saja. Makanya, ditambah bumbu-bumbu sensasi berupa foto-foto itu untuk menunjukkan dampak terburuk dari sebuah kejadian," papar direktur lembaga psikologi Personal Growth ini.

KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANI Kami Tidak Takut
Namun, ada juga motivasi negatif dari penyebar konten mengerikan itu. Menurut Ratih, di kelompok ketiga ini adalah orang yang memang sengaja ingin menyebarkan teror.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ada orang yang memang menyukai kekejian dan kekerasan. Mereka menikmati dan juga menikmati dampak dari kekerasan yang terjadi pada orang lain. Jadi, gambar korban itu di-share untuk memberikan teror itu," katanya.

Ratih menjelaskan, sulit membedakan apakah motivasi penyebar foto itu positif atau negatif. Tetapi, kita bisa melihat pola perilakunya dari rekam jejak sebelumnya.

"Kalau orang itu minta maaf dan berhenti menyebarkan, mungkin dia termasuk orang yang niat awalnya baik atau polos tidak tahu bahwa itu tidak pantas. Tapi kalau orang itu sering melakukan, kemungkinan dia memang sengaja. Orang yang senang kekejian," katanya.

Pada orang yang hati nuraninya masih baik, menurut Ratih, pasti akan risih melihat foto-foto tersebut. "Kemanusiaan kita tercederai," imbuhnya.

Hukuman sosial untuk penyebar konten mengerikan seperti korban kecelakaan atau bom, menurut Ratih diperlukan.

"Bisa kita block atau keluarkan dari grup percakapan," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.