Cara Santai Menanggapi Pertanyaan 'Kapan Nikah' Saat Lebaran?

Kompas.com - 21/06/2017, 11:23 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

Lebaran tinggal menghitung hari. Momen ini merupakan kesempatan bertemu keluarga besar yang jarang bertemu. Salah satu pembahasan yang tak pernah luput dibahas adalah soal pernikahan, terutama bagi anggota keluarga yang sudah masuk usia dewasa namun tak ada tanda-tanda akan segera menyebar undangan pernikahan.

Psikolog Rosdiana Setyaningrum mengatakan pertanyaan 'kapan nikah' memang bukan pertanyaan yang tepat. Namun, pertanyaan ini biasa diucapkan karena sifat masyarakat Indonesia yang kekeluargaan. Berbeda dengan masyarakat di Barat yang menjaga privasi dan tak membahas personal.

"Kenapa banyak ditanya itu? Karena orang Indonesia kan (biasanya) kalau sudah besar harus menikah dan orang yang nikah punya anak. Semua orang menganggap pakem (kebiasaan) seperti itu, jadi normal ditanyakan," kata Rosdiana saat dihubungi Kompas Lifestyle, Selasa (20/6/2017).

Walau dianggap lumrah menanyakan kapan menikah, tetapi bagi orang yang diberulang kali ditanya tentu lama-lama kesal juga, bahkan ada yang merasa pertanyaan itu bertujuan untuk mempermalukan. Hal ini sering menjadi penghalang untuk hadir di acara pertemuan keluarga besar.

Menurut Rosdiana, sebaiknya kita tidak terlalu serius menanggapinya dan cenderung mediamkan. Anggap pertanyaan tersebut sebagai sesuatu yang wajar.

"Jadi jangan dimasukkan hati," kata psikolog dari Universitas Indonesia ini.

Lagi pula, pertanyaan semacam itu, kata Rosdiana, bukanlah pertanyaan yang mengharapkan jawaban pasti. Banyak orang yang menanyakan itu hanya karena basa-basi untuk memulai obrolan. Walau cara tersebut belum tentu tepat.

Ia menyarankan agar kita menanggapinya dengan santai saja, sambil tersenyum. Menurutnya, bila kita terlalu membela diri, maka orang akan lebih penasaran. Apalagi bila kita menanggapi dengan marah atau perasaan kesal. Orang lain akan melihat kita sebagai peribadi yang sensitif karena mudah berubah 'mood'.

"Mending sambil ketawa aja dan sambil senyum aja. Jadi enggak ada celah buat perpanjang (obrolan)," saran Rosdiana.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X