"Despacito" dan Fenomena Lagu Dewasa di Tengah Dendangan Anak-anak

Kompas.com - 20/07/2017, 21:17 WIB
Menulis lagu untuk anak-anak itu mudah, tidak usah panjang-panjang, tapi gampang dihafalkan anak-anak, papar Dian HP di workshop cipta lagu anak Dendang Kencana 2017 di Bentara Budaya Jakarta, Juli 2017.
 SujariMenulis lagu untuk anak-anak itu mudah, tidak usah panjang-panjang, tapi gampang dihafalkan anak-anak, papar Dian HP di workshop cipta lagu anak Dendang Kencana 2017 di Bentara Budaya Jakarta, Juli 2017.
|
EditorAmir Sodikin

KOMPAS.com - Seperti apa sebenarnya lagu yang cocok untuk anak-anak kita? Masihkah ada lagu- lagu anak di Indonesia yang sengaja diciptakan untuk anak-anak?

Jika kini Anda adalah orangtua dari seorang anak seusia PAUD hingga sekolah dasar, cobalah sejenak amati lagu apa yang sering mereka nyanyikan atau dengarkan.

Bersyukurlah jika mereka menyanyikan lagu-lagu anak yang sesuai dengan usia mereka karena diajarkan di sekolah. Yang biasa terjadi adalah mereka menyanyikan lagu-lagu dewasa yang liriknya bukan untuk porsi usia mereka.

Contoh yang mungkin banyak orangtua mengalaminya, lagu Despacito yang saat ini sedang nge-hits di seluruh dunia, termasuk Indonesia.  

Kompas.com melaporkan, Despacito yang dinyanyikan oleh artis musik Latin Luis Fonsi dan Daddy Yankee disebut sebagai lagu yang paling banyak didengarkan secara streaming sepanjang masa.

Tanpa disadari banyak orang, lirik lagu itu sebenarnya sangat vulgar dan tidak cocok untuk anak-anak.

Bahkan, seperti diberitakan Kompas.com, otoritas Malaysia telah melarang penyiaran lagu itu di radio dan televisi negara setelah para kritikus di negara berpenduduk mayoritas Muslim itu mengeluhkan liriknya yang melanggar kesopanan.

Baca juga:
"Despacito" Paling Banyak di-"Streaming" Sepanjang Sejarah
Malaysia Larang Radio dan Televisi Negara Siarkan Lagu "Despacito"
Lagu Anak Indonesia, Tanggungjawab Kita Bersama

Saat ditanya mengapa mereka suka dengan lagu-lagu itu, biasanya anak-anak menjawab ringan, “Karena lagunya enak”. Kan liriknya dewasa banget? “I don’t care, enggak ngerti juga artinya apa”. Sederhana alasannya, lagunya enak, tanpa peduli artinya apa.

Kenyataan lain di masa kini, sebagai efek dari perkembangan teknologi informasi, paparan lagu dewasa pada anak-anak tidak dapat terhindarkan. Mereka dapat mendengarkan berbagai lagu dewasa dari internet dengan gawai yang berada di sekitar mereka.

Dosen Seni Musik UNJ, Caecilia Hardiarini, sedang mengajak para peserta workshop cipta lagu anak untuk senam pernafasan sebagai persiapan untuk menyanyikan sebuah lagu. Sujari Dosen Seni Musik UNJ, Caecilia Hardiarini, sedang mengajak para peserta workshop cipta lagu anak untuk senam pernafasan sebagai persiapan untuk menyanyikan sebuah lagu.
Ditambah kenyataan bahwa koleksi lagu anak-anak yang pernah diciptakan di Indonesia semakin sedikit diputar di radio mau pun televisi.

Juga mungkin ditambah dengan keengganan atau kesibukan kita untuk sekadar meluangkan waktu bersama-sama dengan anak-anak menyanyikan lagu yang sesuai usia mereka.

Pada dasarnya anak-anak amat menyukai musik. Mereka membutuhkan musik karena mereka pendengar yang intens dan senang bergerak.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X