Kompas.com - 26/07/2017, 07:00 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Mengubah pola pikir masyarakat Indonesia soal sumber karbohidrat selain nasi bukan perkara mudah. Apalagi ada anggapan bahwa kalau belum makan nasi maka perut belum kenyang.

Direktur SEAFAST Center (Pusat Pengembangan Ilmu Pengetahuan Teknologi Pangan & Pertanian Asia Tenggara) Prof. Dr. Nuri Andarwulan mengatakan, pemikiran tersebut bagian dari sisi psikologis. Sebab pemikiran tersebut berasal dari pola asuh dan sudah terekam di otak sejak kecil.

“Perlu edukasi secara khusus dan terus menerus kalau sumber karbohidrat bukan nasi saja,” kata Nuri kepada Kompas Lifestyle dalam acara diskusi "Fenomena Naive Subject Picu Konsumsi Gula, Garam dan Lemak Berlebih" di Grha Unilever, Tangerang Selatan, Selasa (25/7/2017).

Ada ragam sumber karbohidrat pengganti nasi yang bisa kita dapatkan dari sumber pangan lokal seperti ubi, talas, singkong, hingga sagu.

Sebagai perbandingan, jumlah karbohidrat dalam 100 gram sagu mencapai 87,55 gram. Kemudian untuk 100 gram talas, kandungan karbohidratnya mencapai 26,46 gram. Sedangkan dalam 100 gram nasi terkandung 27,9 gram karbohidrat.

Menurut Nuri, masalah terbesar adalah akses mendapatkan ragam sumber karbohdirat di masyarakat, terutama kalangan urban. “Tak mudah memperoleh pengganti beras di kota besar. Itu tugas Kementan (Kementerian Pertanian) agar akses makanan lokal mudah terjangkau masyarakat,” kata dia.

Untuk mengatur pola konsumsi nasi, Nuri menyarankan agar dikonsumsi saat siang hari saja. Sebab nasi mudah dicerna dan bisa digunakan sebagai sumber energi tubuh.

Dia tak menyarankan konsumsi nasi saat makan pagi hari atau di malam hari agar tidak disimpan menjadi lemak. “Karena orang tak beraktivitas. Jadi bisa makan jagung,” kata dia.

Nah, untuk menyiasati agar konsumsi nasi tak berlebihan, konsumsi makanan sumber serat seperti sayur dan buah bisa diperbanyak karena membuat rasa kenyang lebih lama.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.