Kompas.com - 23/09/2017, 08:52 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Jika Anda dan pasangan sudah memantapkan keputusan untuk hamil dan punya anak, pelajari dulu beberapa kesalahan umum penyebab sulit hamil.

Kesalahan-kesalahan umum inilah yang sering menjadi penyebab sulit hamil dan mendapatkan anak.  

1. Salah menentukan masa subur (ovulasi).
Rata-rata, siklus menstruasi perempuan normal adalah 28 hari. Untuk siklus ini, cara menentukan masa subur adalah dengan menambahkan 14 hari setelah hari pertama haid (menstruasi).

Banyak perempuan berpatokan pada sistem penanggalan tersebut, padahal siklus haid setiap orang bervariasi, bisa lebih pendek atau lebih panjang dari 28 hari. Untuk menentukan masa subur yang lebih personal, lakukan penghitungan mundur sebanyak 14 hari terhitung dari hari pertama haid.

Jika siklus haid teratur, teknik ini memungkinkan Anda untuk memperhitungkan kapan masa subur akan terjadi setiap bulan. Anda juga bisa menentukan masa subur dengan mengecek kondisi lendir serviks atau dengan mengukur suhu basal tubuh.

Jadi jangan sampai salah menentukan masa subur karena bisa menjadi penyebab sulit hamil.

2. Terlalu cepat berkonsultasi ke dokter spesialis.
Bila Anda berumur di bawah 35 tahun dan belum juga berhasil hamil, itu hal yang lumrah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rata-rata perempuan normal dengan kondisi kesuburan dan siklus haid teratur memang memakan waktu sekitar satu tahun untuk bisa hamil.

Wajar jika Anda merasa frustrasi karena belum juga hamil di bulan ke-6 atau ke-7, tapi Ibu disarankan tetap menunggu apabila memang tidak ada gangguan kesehatan apa pun.

Sebaliknya, yang berumur di atas 35 tahun, disarankan untuk segera berkonsultasi ke dokter spesialis kebidanan dan kandungan apabila 6 bulan tidak hamil juga.

3. Menunggu terlalu lama untuk konsultasi ke dokter.

Jangan tunggu sampai satu tahun untuk konsultasi ke dokter apabila Anda:
- Memiliki siklus haid lebih pendek dari 25 hari atau lebih panjang dari 35 hari.
- Mengalami nyeri haid  yang cukup parah dan haid yang cukup banyak.
- Pernah mengalami penyakit radang panggul dan infeksi menular seksual.    

4. Masih menjalani gaya hidup tidak sehat.
Merokok, mengonsumsi alkohol dan kafein secara berlebihan, juga mengonsumsi makanan-makanan cepat saji adalah contoh kesalahan umum penyebab sulit hamil lantaran gaya hidup itu meningkatkan risiko infertilitas (ketidaksuburan).

Semuanya itu berisiko menyebabkan keguguran, kehamilan ektopik, bayi lahir cacat, bayi lahir dengan berat kurang, dan bayi dengan kondisi keterbelakangan mental.

Sebelum berusaha hamil, pastikan Anda dan pasangan memiliki berat badan normal (tidak terlalu gemuk atau terlalu kurus) dan sudah berhenti mengonsumsi alkohol, kafein, juga rokok.

5. Terlalu terpaku pada posisi bercinta.
Pasti ada banyak orang yang menyarankan Anda untuk bercinta dalam posisi misionaris (istri di bawah, suami di atas), kemudian melakukan posisi lilin (kaki istri diangkat ke atas) sehabis berhubungan seks, dengan tujuan semua sperma berhasil masuk ke rahim.

Sesungguhnya, itu adalah pekerjaan yang cukup sia-sia karena saat pasangan berejakulasi, ratusan juta sel sperma akan langsung menyembur dengan cepat ke arah rahim.

Beberapa tetes sperma akan keluar dari liang vagina karena mungkin mulut rahim sudah penuh dengan sperma. Atau bisa jadi, itu adalah kumpulan sel yang gagal melewati lingkungan vagina yang asam dan akhirnya mati.

Sebenarnya terserah Anda ingin meneruskan kebiasaan ini atau tidak. Yang terpenting, sekarang Anda tak perlu merasa stres lagi setiap melihat ada tetesan sperma keluar dari vagina.

6. Berhubungan seks di waktu perkiraan masa subur saja.

Ovulasi adalah peristiwa yang sangat unik. Biarpun siklus menstruasi Anda sangat normal dan sangat teratur, yaitu 28 hari, tetap ada kemungkinan masa subur bisa lebih cepat sehari atau lebih lama sehari.

Tak pernah ada yang tahu kepastiannya kapan. Jadi, jika Anda berhubungan seks hanya pada saat perkiraan ovulasi saja, ada kemungkinan sel telur sudah terlambat dibuahi.

Untuk meningkatkan peluang pembuahan (konsepsi), Anda dianjurkan untuk berhubungan seks di 4 sampai 6 hari sebelum waktu perkiraan masa subur, dan 4 sampai 6 hari setelahnya. Ingatlah, sperma yang sehat dapat bertahan hidup dalam rahim selama 3 hari, bahkan 1 minggu.

Semakin sering Anda bercinta sebelum masa subur, semakin besar pula peluang pembuahan.

 7. Terlalu sering bercinta.
Bercinta setiap hari atau bahkan beberapa kali dalam sehari dapat menurunkan jumlah sperma. Untuk memulihkan jumlah dan kualitas sperma, dibutuhkan waktu beberapa hari.

Untuk meningkatkan peluang hamil, Anda dianjurkan rutin bercinta setiap dua hari sekali dalam minggu-minggu pertama sebelum masa subur dan seminggu setelahnya (4 sampai 6 hari sebelum waktu perkiraan masa subur dan 4 sampai 6 hari setelahnya).

 8. Berpikir Andalah yang tidak subur.
Kalau menyangkut soal kesuburan dan kesulitan hamil, sering kali pasangan dan keluarga memusatkan investigasi pada perempuan saja. Padahal, sekitar 40 persen masalah kesuburan disebabkan oleh pihak pria.

Jadi, jika Anda berumur di bawah 35 tahun dan belum hamil setelah satu tahun aktif secara seksual, Anda dan pasangan harus segera menemui dokter. Dokter akan menganalisis sperma pasangan untuk melihat apakah ada masalah kesuburan atau tidak.

 9. Menganggap asam folat dapat membantu pembuahan.

Faktanya, vitamin ini tidak akan meningkatkan peluang kehamilan. Ibu dianjurkan mengonsumsinya untuk memastikan tubuh kaya akan asam folat.

Asam folat fungsinya membantu pembentukan awal otak dan tulang belakang janin di minggu-minggu awal kehamilan, dimana Anda mungkin tidak menyadarinya.

10. Menunda kehamilan terlalu lama.

Ada banyak faktor yang membuat beberapa pasangan menunda diri untuk hamil. Beberapa orang merasa ingin memantapkan karier dulu, punya rumah, punya tabungan pendidikan yang banyak dulu, dan lain-lain.

Selama Anda berada dalam hubungan yang sehat dan kondisi tubuh yang masih bugar, sebaiknya Anda tidak menunda hamil lebih lama lagi. Sebabnya, perempuan pada rentang usia 20-an akhir sampai 40 mengalami penurunan peluang hamil sebesar 50 persen.

Bila Anda mengandung di atas umur 35 tahun, risiko bahwa kehamilan itu disertai kelainan genetik, contohnya down syndrome, menjadi semakin besar. Menunda kehamilan adalah kesalahan umum penyebab sulit hamil. (Nakita.grid.id/Desi)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber NAKITA
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.