Kebiasaan Salah Menuai Sekian Masalah Halaman 1 - Kompas.com

Kebiasaan Salah Menuai Sekian Masalah

Kompas.com - 28/09/2017, 19:46 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com- Tulisan ini memuat sekian banyak pengamatan yang bisa jadi luput dari kacamata awam, tapi begitu menggelitik jika dilewatkan.

Salah satunya pemandangan yang semakin marak di meja makan restoran: bayi-bayi atau bocah di kursi tinggi di meja makan sambil disuapi matanya terpaku pada layar ponsel.

Cara membuat ‘anak duduk tanpa bertingkah’ di saat makan yang dianggap praktis dan pintar oleh orangtuanya (apalagi pengasuhnya), yang tanpa disadari akan menuai perkara di kemudian hari.

Anak tidak diajar menjadi tertib di meja makan dan menikmati makanannya, melainkan justru pengalihan fokus yang menjadi pilihan.

Suatu hari, jangan marah jika anak yang sama di usia remaja akan lebih asik berkutat dengan ponselnya, sementara keluarganya di sekeliling meja makan dianggap bukan siapa-siapa.

Lebih parah lagi jika anak itu suatu hari juga jadi orangtua, yang sibuk sendiri atas nama pekerjaan yang ‘harus diurus via telepon pintar’ ketimbang berinteraksi dengan keluarganya di meja makan.

Ini bukan masalah sopan santun lagi, melainkan hilangnya penghargaan atas eksistensi manusia di sekelilingnya.

Juga bukan perkara pengalihan perhatian semata, tetapi ketidakmampuan menunda ketagihan dan kelekatan pada media ciptaan manusia, daripada ketertarikan pada manusianya sendiri.

[Baca juga: Bagian Otak yang Hilang Itu Bernama Nurani]

Ponsel yang tiba-tiba terselip, raib atau hilang sinyal menjadi malapetaka besar bagi seorang remaja belakangan ini, ketimbang orang tuanya tak pulang rumah seharian.

Mengerikan sekali jika kita mulai berhitung, berapa jam anak-anak berinteraksi dengan gawai dibandingkan dengan sungguh-sungguh berbicara, berdialog dan menatap sesamanya menggunakan seluruh panca indera dan empati.

Norma, etika, sopan santun, atau istilah unggah-ungguh belakangan ini menjadi hal yang begitu dingin jika tidak mau disebut ‘tidak dipahami’ sama sekali.

Jangankan terhadap orang lain, berbuat sopan dan menjadi hormat, memberi penghargaan terhadap diri sendiri pun jarang saya jumpai pada manusia milenial ini.

Kebiasaan makan seadanya, seketemunya, atau malah berjingkrak kegirangan saat kecanduan lidah ditemukan – disadari atau tidak – merupakan penyiksaan terhadap tubuh yang kebutuhan esensinya justru diabaikan. Jangan kesal saat penyakit pun satu per satu bermunculan sebagai kumpulan masalah baru.

Terlambat makan, makan ngawur, kurang tidur, kerap dianggap ‘tambahan keluhan’ di praktik dokter, bukannya menjadi fokus perubahan yang utama.

Tak heran jika temuan diabetes di hari pertama pun oleh dokter langsung diberi obat, padahal prosedur operasional yang benar bukan begitu.

[Baca juga: Rame Ing Gawe, Sepi Ing Pamrih]


Page:
EditorBestari Kumala Dewi
Komentar
Close Ads X