Mengapa Dunia Pengobatan Selalu Menarik? Halaman 1 - Kompas.com

Mengapa Dunia Pengobatan Selalu Menarik?

Kompas.com - 16/10/2017, 09:03 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com - Sekali pun katanya sekolah jadi dokter itu makin hari makin sulit - bahkan setelah lulus pun masih (merasa) sulit menempatkan diri – faktanya pilihan profesi satu itu tetap laris manis. Minimal membuat calon mertua bangga. Aneh bukan, di mana magnetnya? Di mana kehebatannya? Ternyata banyak.

Daya tarik awalnya adalah jawaban murni seorang bocah yang baru saja mengumpulkan berbagai kosa kata untuk mengolah kalimat.

Seumur anak taman kanak-kanak, alasan mengapa ingin jadi dokter biasanya polos dan memang itulah tujuan utamanya: “supaya bisa menolong orang sakit”.

Karena ia pernah merasakan tidak nyamannya didera gatal atau demam. Hidung tersumbat sepanjang malam tanpa bisa tidur nyenyak, mendadak sembuh berkat saktinya campur tangan tante atau om dokter.

Begitu sudah mulai besar sedikit, biasanya alasan jadi dokter dimulai dari gengsi dulu. Bisa mengenakan stelan jas putih saja, mahasiswa kedokteran sudah merasa dirinya punya kasta lebih tinggi dari teman-teman seangkatannya dari fakultas lain.

Jas putih itu seakan punya kharisma dan pesona yang tak pernah luntur. Sehingga, profesi lain yang masih berbau kesehatan pun ikut-ikutan mengadopsi seragam yang sama. Jadi, apa yang dipakai sebagai penampilan pun sudah memberi ‘label khusus’. Siapa kamu, siapa saya.

[Baca juga: Kesehatan Salah Kaprah, Adakah Rasa Bersalah?]

Berikutnya, dari jaman sebelum ada sekolah dokter resmi, kebutuhan berobat sudah menjadi bagian dari hidup manusia rupanya, selain kebutuhan makan.

Bahkan sekarang lebih mengerikan lagi: akibat apa yang dimakan, maka bisa diperkirakan kira-kira bakal berobat dengan penyakit apa. Dan sebagian orang nampaknya tidak peduli lagi soal makan dan gaya hidup, selama obatnya tersedia jika sakit.

Sehingga, dunia pengobatan kian berkibar sebagai penyelamat kehidupan – pencipta pil ajaib dan tongkat murajab. Apalagi kian banyak jurusnya. Semakin banyak orang penasaran.

Dari yang ingin berobat hingga yang ingin belajar dengan pelbagai tujuan – termasuk mencari lahan cari uang.

Saat mata ajar etika dan keelokan profesi tidak lagi penting, tujuan utama seperti jawaban anak balita di awal tulisan ini kian kabur.

Nanti dulu. Dunia pengobatan tidak selamanya dipegang oleh dokter, bidan dan perawat. Masih ada lagi yang lain. Yang juga mengklaim berhasil menyembuhkan sekian banyak penyakit, walaupun pengetahuan resmi keilmuannya sebatas keterampilan turun menurun atau kursus yang tidak lebih lama dari kursus montir.

[Baca juga: Pendapat Ahli Berdasarkan Besarnya Pendapatan]

Sementara itu kondisi kehidupan sudah jauh berubah, jenis penyakit dan cara penularannya pun tidak sama seperti pertama kali keturunan mereka mengajarkan ilmu perobatan.

Penelantaran ilmu kesehatan komplementer selama berabad-abad membuat cara berpikir para praktisinya semakin tertinggal.

Belum lagi bicara soal etika. Sementara dapur di rumah terdesak harus tetap ngebul. Hukum ekonomi pun berjalan. Apalagi, jika bukan promosi superlatif jalan keluarnya.


Page:
EditorBestari Kumala Dewi
Komentar
Close Ads X