Kompas.com - 27/10/2017, 16:27 WIB
Presiden Joko Widodo menerima kunjungan Gubernur DKI Anies Baswedan dan Wagub DKI Sandiaga Uno dalam rangka audiensi di ruang kerja Presiden di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Saat menerima kunjungan Gubbernur DKI dan Wagub DKI, Presiden Joko Widodo didampingi oleh Menseskab Pramono Anung dan Menhub Budi Karya Sumadi. SETPRES/AGUS SOEPARTOPresiden Joko Widodo menerima kunjungan Gubernur DKI Anies Baswedan dan Wagub DKI Sandiaga Uno dalam rangka audiensi di ruang kerja Presiden di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Saat menerima kunjungan Gubbernur DKI dan Wagub DKI, Presiden Joko Widodo didampingi oleh Menseskab Pramono Anung dan Menhub Budi Karya Sumadi.

KOMPAS.com - Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta yang baru, Anies Baswedan dan Sandiaga Salahudin Uno, menemui presiden Jokowi di Istana Presiden, Rabu (25/10/2017) pukul 11.05 WIB.

Banyak hal yang dibahas dalam pertemuan yang berlangsung beberapa jam tersebut, terutama soal pembangunan di Jakarta.

Namun, di luar pertemuan tersebut ada hal menarik yang kini ramai diperbincangkan netizen. Hal tersebut tak lain adalah busana yang dikenakan oleh Anies dan Jokowi.

Keduanya memakai batik dengan motif yang masing-masing memiliki makna filosofis.

Dalam pertemuan tersebut, Anies terlihat menggunakan batik motif sekar jagad dengan tone utama bermotif parang. Sedangkan Jokowi menggunakan batik dengan motif kapal berlatar sogan (coklat).

Presiden Joko Widodo menerima kunjungan Gubernur DKI Anies Baswedan dan Wagub DKI Sandiaga Uno dalam rangka audiensi di ruang kerja Presiden di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Saat menerima kunjungan Gubbernur DKI dan Wagub DKI, Presiden Joko Widodo didampingi oleh Menseskab Pramono Anung dan Menhub Budi Karya Sumadi.SETPRES/AGUS SOEPARTO Presiden Joko Widodo menerima kunjungan Gubernur DKI Anies Baswedan dan Wagub DKI Sandiaga Uno dalam rangka audiensi di ruang kerja Presiden di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Saat menerima kunjungan Gubbernur DKI dan Wagub DKI, Presiden Joko Widodo didampingi oleh Menseskab Pramono Anung dan Menhub Budi Karya Sumadi.
Motif parang merupakan motif batik tertua di Indonesia yang diciptakan pada abad ke-17 oleh Panembahan Senopati. Berdasarkan sejarahnya, motif parang tersebut termasuk dalam motif larangan yang hanya bisa digunakan oleh raja.

Seiring perkembangan zaman, motif tersebut bisa digunakan oleh siapa saja. Namun, bagi mereka yang bukan berasal dari kalangan bangsawan tetap tidak bisa menggunakan motif parang saat berkunjung ke keraton.

Baca juga : Batik Apakah yang Anda Kenakan Hari Ini?

Salah satu peneliti karakter dan motif batik dari Universitas Sebelas Maret (UNS), Prof. Dr. Bani Sudardi mengatakan bahwa motif batik yang digunakan oleh Gubernur Jakarta yang baru tersebut adalah motif kombinasi, bukan motif parang murni yang termasuk motif larangan.

"Motif parang tersebut bermacam-macam. Ada parang barong, parang curiga, parang rusak. Namun, motif yang dikenakan gubernur baru tersebut adalah kombinasi. Jadi, motif tersebut bukan termasuk motif larangan," ujar guru besar UNS tersebut.

Pria yang juga menduduki jabatan sebagai kepala program studi S3 Kajian Budaya UNS tersebut menerangkan bahwa motif parang sendiri adalah motif batik berpola geometri yang memiliki makna tinggi.

Motif batik Parang rusak barong. Di lingkungan keraton, motif batik ini hanya boleh dikenakan oleh seorang rajaKOMPAS.com / Wijaya Kusuma Motif batik Parang rusak barong. Di lingkungan keraton, motif batik ini hanya boleh dikenakan oleh seorang raja
"Motif Parang itu berasal dari kata pereng yang berarti lereng dan berarti kekuatan. Motif ini memiliki bentuk dasar huruf S yang diambil dari ombak lautan dan menggambarkan cobaan dalam hidup. Jadi, makna filosofisnya yaitu agar tidak mudah menyerah meskipun dalam hidup ini banyak cobaan," ucapnya.

Senada dengan yag diucapkan oleh Bani Sudardi, pemilik Batik Mahkota Solo, Alpha Fabela Priyatmono juga mengatakan bahwa motif batik yang digunakan oleh Anies bukanlah motif larangan.

"Motif batik yang dipakai Pak Anies itu sudah memasyarakat. Memang, tone utamanya parang yang bermakna kekuatan dan kekuasaan dalam arti positif. Namun, ornamen bunga atau sekar yang mengelilingi tone utama tersebut merupakan motif kontemporer," ucapnya

Alpha juga berpendapat bahwa ornamen bunga yang mengelilingi motif utama dalam busana Anies saat itu adalah bunga matahari yang bermakna menyinari.

"Bisa jadi makna motif batik yang dipakai saat itu menyimbolkan kepemimpinan yang mampu mengayomi rakyatnya," tambah Alpha.

Sedangkan menurut Notty J Mahdi, kolektor wastra nusantara, khususnya batik, Anies mengenakan motif parang seling kembang atau parang kusumo. Motif ini bermakna hidup itu penuh perjuangan untuk mencari keharuman lahir dan batin. Harum di sini dilambangkan dengan kusumo atau bunga.

Batik motif parang juga dipakai saat bertamu. "Biasanya si pemakai orang yang baru naik pangkat atau baru berumah tangga. Untuk menunjukkan ketabahan dan keteguhan pemakai dalam keadaan yang baru, dan bersedia mencari jalan keluar yang baik," ungkap Notty.

Presiden Joko Widodo bertemu dengan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan-Sandiaga Uno di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017).Agus Suparto/Fotografer Kepresidenan Presiden Joko Widodo bertemu dengan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan-Sandiaga Uno di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017).
Sementara motif batik yang dikenakan oleh Jokowi bukanlah motif asli dari Jawa meskipun menggunakan latar warna sogan (coklat) khas Solo. Dr Bani mengatakan bahwa motif batik yang dikenakan Jokowi itu bernama kapal kandas yang memiliki makna kesedihan dan kegembiraan.

Makna kesedihan ini tergambar dari motif kapal yang kandas. Kandasnya sebuah kapal menggambarkan kegagalan dalam hidup. Di sisi lain, kapal yang kandas di suatu tempat biasanya membawa banyak harta karun. Ini tentu menjadi keuntungan warga setempat.

"Jadi, makna motif kapal kandas tersebut bisa menjadi sebuah peringatan bahwa dalam hidup juga ada kegagalan dan butuh perjuangan," tambahnya.

Sementara pemerhati batik Afif Syakur mengatakan Jokowi mengenakan batik bermotif kapal. "Kalau kapal tentang perjuangan," kata pemilik Apip's Batik kepada Kompas Lifestyle, Jakarta, Kamis (26/10/2017).

Perjuangan, kata Afif, mengartikan bahwa manusia hidup seperti mengarungi samudera. Sebagai nahkoda, manusia harus mampu mengarungi rintangan apa pun. "Harus maju untuk mencapai pulau yang dituju," katanya.

Alpha Fabela, pria yang termasuk dalam tim standardisasi batik nasional, mengungkapkan bahwa motif batik yang dipaki Jokowi tersebut adalah motif kontempotrer.

"Memang ornamen hiasan utamanya itu kapal. Tapi, bentuk kapal pada motif batik Jokowi itu termasuk kontemporer. Maknanya tergantung interpretasi pembuatnya," tutur Alpha.

Presiden Joko Widodo bertemu dengan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan-Sandiaga Uno di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017).Agus Suparto/Fotografer Kepresidenan Presiden Joko Widodo bertemu dengan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan-Sandiaga Uno di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (25/10/2017).
Alpha juga menambahkan simbol kapal pada busana Jokowi saat itu bisa diartikan sebagai perjuangan. "Sebenarnya, motif kapal ini bisa diartikan sebagai Indonesia negara maritim. Namun, pada zaman dahulu kapal adalah sarana untuk menguasai daerah-daerah di Indonesia. Jadi, bisa diartikan sebagai perjuangan," tambahnya.

Hal berbeda dikatakan Notty J Mahdi yang merupakan lulusan Jurusan Antropologi FISIP UI. Menurut pengamatannya, Jokowi mengenakan batik dengan latar Tirta Teja atau air yang bercahaya, dengan motif utama Gunungan yang artinya pemakai bersih bercahaya dan kekal abadi.

"Gunungan memiliki makna kehidupan, seperti pohon kehidupan. Memakai motif ini diharapkan ingat pada akhir tujuan kita adalah alam baka. Tapi sebelum ke sana kita harus mengisi dengan kebaikan dan kemuliaan. Jadi Jokowi mengenakan batik yang tinggi sekali maknanya," ujar Notty.

Dalam filosofi Jawa, gunungan yang juga dipakai dalam wayang itu menggambarkan semesta. Sebuah ujung dari pencarian sangkan paraning dumadi atau asal usul segala sesuatu, yakni yang ilahi sendiri.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
RECIPES
SUP PANGSIT
SUP PANGSIT
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X