Menjadi Pramugari Lebih Sulit Dibandingkan Masuk Harvard?

Kompas.com - 30/10/2017, 17:42 WIB
ilustrasi pramugari encrierilustrasi pramugari
|
EditorWisnubrata

KOMPAS.com - Lebih mudah untuk masuk Harvard daripada menjadi seorang pramugari maskapai Delta. Benarkah demikian? Bagaimana ceritanya?

Saat maskapai tersebut mengumumkan ada 1.000 lowongan pramugari untuk tahun 2018, lebih dari 125.000 orang melamar. Namun kurang dari satu persen dari mereka yang diterima— dan ini lebih ketat dibandingkan penerimaan Harvard sebesar 5,1 persen. 

Selain itu, seleksi melalui serangkain tes seperti mengirim aplikasi, melakukan wawancara video, wawancara tatap muka, dan menyelesaikan delapan pekan pelatihan yang berat di kantor pusat Delta, Atlanta.

Bahkan maskapai tersebut mendokumentasikan perjuangan seleksi tersebut lewat mini seri di Youtube, “Earning our Wings”, yang merekam perjalanan lima calon pramugari baru mengikuti pelatihan. Lewat dokumentasi tersebut para kandidat pramugari dan penumpang pesawat bisa lebih memahami mengapa menjadi pramugari bukan hal yang mudah.

“Kami bukan hanya pelayan di atas langit,” kata Shawan Kathleen (48), seorang mantan pramugari yang menceritakan perilaku buruk penumpang pesawat dalam akun instagram Passenger Shaming. “Kami tidak di sana hanya untuk menuangkan soda.”  

Baca juga : Apa yang Diperhatikan Pramugari Saat Anda Naik Pesawat?

“Prioritas pertama kami adalah menjaga Anda tetap selamat dan itulah kegunaan latihan selama berpekan-pekan: Mempelajari bela diri dan bagaimana mengatasi penumpang yang melakukan kekerasan dan bagaimana menggunakan CPR (Cardiopulmonary Resusication) jika jantung seseorang tiba-tiba berhenti. Menjadi pramugari 100 persen lebih sulit dibandingkan menjadi seorang polisi. Dan mereka harus merekrut orang yang bisa mengatasi hal tersebut,” ungkapnya.

Ilustrasi pramugari melayani penumpangDmitriy Shironosov Ilustrasi pramugari melayani penumpang
Shannon Kontalonis (33) yang menghabiskan 11 bulan sebagai pramugari ExpressJet, maskapai penerbangan regional, setuju. “Penumpang seharusnya bahagia karena mereka hanya tahu sekitar 10 persen dari apa yang pramugari bisa lakukan,” katanya. “Jika Anda melihat pramugari melakukan 90 persen kemampuan lainnya, itu artinya Anda berada dalam masalah!”

Cheryl a Schwartz, mantan pramugari, menyebutkan daftar keterampilan lain dari pramugari adalah: “Pendidikan tinggi, berbicara dalam berbagai bahasa, menarik dan terawat, memiliki kemampuan verbal untuk berbicara dengan baik, dan beberapa kemampuan pelayanan terhadap pelanggan, melek komputer serta matematika dasar. Ia juga harus bersedia berpindah-pindah dan melewatkan hari ulang tahun, liburan dan keluarga.”

"...dan harus mampu mendorong troli seberat 90 kilogram dalam keadaan menanjak.

Pramugari baru yang menduga pekerjaannya hanya berjalan-jalan gratis ke tempat eksotis biasanya akan kecewa dengan pilihan itu. Agar mereka tak merasa tertipu, beberapa mantan pramugari membagikan hal-hal yang paling mengejutkan yang mereka pelajari dari pekerjaan mereka, termasuk bagaimana menangani penumpang nakal, mabuk, atau bermasalah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber nypost.com
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X