Penyebab Ketombe Bukan karena Malas Mencuci Rambut

Kompas.com - 12/11/2017, 10:15 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

Faktanya, para ilmuwan pun belum yakin apa penyebab ketombe atau dermatitis seboroik. "Walau penyebabnya belum diketahui, tapi dipercaya ini dipicu oleh respon imun yang abnormal dari jamur yang biasanya tidak disadari yang disebut Pityrosporum," kata Idriss.

Hal lain yang tidak disadari, serpihan pada kulit kepala tidak selalu berarti ketombe. Serpihan itu juga bisa disebabkan karena penyakit kulit psoriasis, infeksi jamur, atau eksim di kulit kepala.

Meski ketombe adalah hal yang biasa terjadi, tetapi kondisi ini perlu diatasi. Sayangnya, para ahli mengatakan tidak ada obat yang benar-benar manjur menyingkirkan ketombe.

"Tidak ada obat yang definitif untuk ketombe. Ini adalah kondisi yang kronik, jangka panjang, dan bisa datang kembali," kata Idriss.

Walau begitu, ketombe jangan diabaikan karena bisa menghambat folikel rambut dan mencegah rambut baru tumbuh. Dalam jangka panjang, bisa menyebabkan kebotakan.

(Baca juga: 12 Kondisi yang Menyebabkan Rambut Rontok)

Ada beberapa cara yang bisa kita lakukan untuk mengobati ketombe, misalnya saja menggunakan sampo khusus. Pilihlah sampo yang mengandung zinc, selenium disulfide, sulfur, atau asam salisilat.

Langkah kedua adalah keramas lebih sering. Paling tidak cuci rambut setiap hari dan biarkan sampo mengendap selama 5 menit sebelum dibilas. Jaga kesehatan kulit kepala dengan rutin menyisir rambut.

Jika upaya tersebut tidak juga menunjukkan hasil dalam sebulan, mungkin ini saatnya untuk memeriksakan diri ke dokter. Dikhawatirkan ketombe yang diderita adalah penyakit kulit lain yang lebih serius, seperti psoriasis.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X