10 Kebiasaan Sepele yang Merusak Kesehatan - Kompas.com

10 Kebiasaan Sepele yang Merusak Kesehatan

Kompas.com - 20/11/2017, 22:59 WIB
Ilustrasi nonton TV dan ngemilBartekSzewczyk Ilustrasi nonton TV dan ngemil

KOMPAS.com - Banyak yang tahu bahwa merokok dan mengonsumsi makanan berlemak dapat merusak kesehatan. Namun, ada beberapa kebiasaan lain yang tanpa disadari juga dapat merusak kesehatan. Tak hanya tubuh tetapi juga kesehatan mental. Ingin tahu apa saja kebiasaan itu? Simak ulasan berikut ini.

1. Terlalu banyak menonton TV atau main laptop dan handphone

Meski bisa dibilang sebagai kegiatan bersantai, terlalu sering menonton TV atau main laptop menyimpan begitu banyak pengaruh negatif bagi kesehatan tubuh. Kelamaan menonton televisi atau menggunakan gadget telah dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas, diabetes, dan emboli paru.

Ilustrasi. Ilustrasi.
Selain itu, terlalu lama menonton TV dan main gadget tanpa diimbangi dengan aktivitas fisik dapat menurunkan kemampuan kognitif otak. Hal ini terbukti, seperti dilansir dari VeryWell.com bahwa sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan di JAMA Psychiatry, mengadakan tes kognitif bahwa orang yang rata-rata menonton TV lebih dari 3 jam per hari selama 25 tahun tampil buruk dalam tes tersebut dibandingkan dengan orang yang tidak banyak menonton TV.

Baca juga : Kecanduan Ponsel Bahayakan Hidup Kita

2. Terlambat makan

Jangan pernah berpikir bahwa menunda waktu makan akan menurunkan berat badan. Itu tidak dibenarkan. Menunda waktu makan, malah akan meningkatkan nafsu makan di waktu setelahnya. Bisa jadi porsi Anda akan lebih banyak dari biasanya.

Menunda waktu makan akan melambatkan metabolisme tubuh sehingga tubuh akan terasa lemas. Selain itu, menunda makan akan menyebabkan asam lambung naik. Buruknya, kebiasaan ini dapat meningkatkan risiko terjadinya penyakit diabetes.

Sebaiknya, Anda luangkan waktu Anda sejenak untuk makan, supaya tetap fokus dan semangat beraktivitas.

Baca juga : 5 Cara Mencegah Makan Berlebihan

3. Makan di saat tidak lapar

Sekadar memakan camilan atau melampiaskan diri dari rasa stres dengan makan terlalu sering mungkin akan menimbulkan kelebihan kalori bagi tubuh. Kemudian, berat badan tubuh akan naik di atas normal dan akhirnya obesitas.

Ilustrasi makan sendiriDigital Vision. Ilustrasi makan sendiri
Obesitas dapat meningkatkan banyak risiko, tidak hanya diabetes, stroke, tetapi juga banyak penyakit lainnya. Penting untuk menjaga waktu makan dan pola makan, agar berat badan tetap terjaga.

4. Terlalu lama membuka media sosial

Penelitian telah banyak menemukan bahwa banyak orang yang “terisolasi” akibat berkutat dengan media sosial. Isolasi sosial tersebut buruk bagi kesehatan mental dan fisik. Orang hanya akan menghabiskan sebagian besar waktu dengan mengamati media sosial, tanpa melakukan aktivitas yang membuat badan bergerak.

Ilustrasi membuka laptopPurestock Ilustrasi membuka laptop
Terlebih lagi, penelitian juga menunjukkan bahwa terlalu lama mengamati media sosial dapat menimbulkan rasa iri pada teman dan menurunkan mood sehingga meningkatkan risiko terjadinya depresi.

Baca juga : Hati-Hati, Media Sosial Mampu Membuat Anda Galau

5. Terlalu lama duduk

Menghabiskan terlalu banyak duduk di kursi mungkin akan memperburuk kesehatan fisik Anda. Mengapa? Duduk dalam jangka waktu panjang dapat meningkatkan risiko terjadinya penyakit obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit kardiovaskular. Sebab duduk tidak akan menyebabkan adanya aktivitas atau gerak yang bisa membakar kalori dalam jumlah banyak. Begitu pula dengan kesehatan psikologis.

Ilustrasi malas gerakDigital Vision. Ilustrasi malas gerak
Mengatasi hal tersebut, Anda bisa melakukan aktivitas yang kuat selama 1 jam atau setidaknya cobalah untuk menggerakkan badan beberapa menit setiap setengah jamnya. Dengan begitu, tubuh dan pikiran tetap akan baik.

Baca juga : Jangan Remehkan Bahaya Kebanyakan Duduk

6. Begadang

Terjaga pada malam hari kemudian tidur di esok paginya merupakan salah satu kebiasaan yang tidak baik dan bisa merusak kesehatan. Orang yang begadang cenderung tidak melakukan aktivitas fisik esok harinya dan juga mengganggu waktu makan.

Jika Anda memiliki kebiasaaan begadang, maka ubahlah kebiasaan itu secara perlahan sampai tubuh terbiasa dan Anda dapat beraktivitas normal.

Baca juga : Dampak Kurang Tidur: Dari Cepat Pikun Sampai Depresi

7. Menahan marah

“Sabar ada batasnya”, pepatah itu ada benarnya. Ketika kita marah, lebih baik untuk melampiaskannya. Jika dipendam, bisa mengakibatkan stres dan jika meluapkannya secara memuncak dapat membahayakan kesehatan.

Ilustrasi marah di ponselKristinaJovanovic Ilustrasi marah di ponsel
Dilansir dari WebMD, Profesor Harvard Laura Kubzansky menyatakan bahwa mereka yang membangun emosi mereka dan mengalami ledakan kemarahan yang tiba-tiba jauh lebih rentan terhadap penyakit jantung.

Baca juga : Kenapa Cuaca Panas Bikin Orang Mudah Emosi?

8. Menganggap diri sendiri ‘bodoh’

Setiap kali melakukan kesalahan atau kekurangan, biasanya orang akan mengritik dirinya ‘bodoh’. Kebiasaan ini memang tidak langsung berdampak pada kesehatan, namun  menempatkan diri pada posisi yang buruk, dapat merusak kesehatan mental.

Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam Personality and Individual Differences menemukan bahwa kritik diri yang keras meningkatkan terjadinya gejala depresi.

9. Mengingat-ingat stres di masa lalu

Sebuah penelitian tahun 2017 yang diterbitkan dalam Behavior Research and Therapy menemukan bahwa merenungkan suatu tekanan, masalah, atau trauma di masa lalu dapat menyebabkan gejala depresi yang meningkat.

Ilustrasi depresiSIphotography Ilustrasi depresi
Daripada melakukan hal tersebut, lebih baik menikmati waktu  yang berharga dan membuat rencana masa depan yang lebih baik.

Baca juga : Yang Terjadi pada Tubuh Saat Kita Stres

10. Meremehkan bahaya polusi udara

Saat bepergian keluar, apalagi menggunakan motor terkadang kita lupa mengenakan masker. Udara yang kita hirup saat itu, mengandung berbagai macam bahan kimia dan zat yang tidak dikenal, terutama di lingkungan kerja tertentu dan kota-kota besar.

Sikap yang tidak peduli ini bisa menyebabkan masalah serius bagi kesehatan paru-paru dan jantung.


PenulisWisnubrata
EditorWisnubrata
Sumber
Komentar
Close Ads X