Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 21/11/2017, 13:09 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Sebagian orang menggunakan rokok elektronik atau vape sebagai alternatif lebih sehat mengurangi ketergantungan merokok. Cairan vape juga dibuat dengan beragam rasa yang bisa dipilih sesuai selera.

Walau merokok vape kini menjadi tren, ternyata rokok ini lebih berbahaya dibanding rokok biasa.

Sebuah studi yang dimuat dalam jurnal Circulation, sebuah jurnal kesehatan yang dipublikasikan oleh American Heart Association, menemukan beberapa senyawa kimia digunakan dalam cairan perasa vape dapat mengganggu kemampuan jantung memompa darah ke seluruh tubuh.

Mathhew A. Nystoriak, Ph.D dan peneliti lain di University of Louisiville, menguji coba 15 rasa berbeda terhadap kardiomosit manusia atau sel-sel di jantung sehingga membuatnya berkontraksi dan memasok darah ke semua area tubuh.

Hasilnya, saat dipanaskan dan tidak dipanaskan, bahan kimia tersebut memengaruhi kemampuan sel untuk berfungsi.

Lebih khusus lagi, mereka menemukan bahwa perasa kayu manis membuat sel terus berkontraksi 24 jam, sementara itu perasa cengkeh, bunga, dan jeruk menyebabkan sel untuk membuat jantung berdegup kencang.

"Efek ini (dari bahan kimia) cukup luar biasa karena menunjukkan bila senyawa ini berinteraksi dengan otot jantung , maka ia dapat secara langsung mengubah bagaimana sel tersebut berfungsi," kata Nystoriak.

Namun, efek paling kuat dari perasa cair berbahan kimia di atas adalah saat tidak dipanaskan, yang merupakan kebalikan dari apa yang terjadi pada bahan kimia tersebut saat vaping. Penelitian lanjutan memang perlu dilakukan untuk mengetahui efek lainnya.

Matthew L. Springer, Ph.D., yang memelajari bagaimana asap tembakau memengaruhi sistem kerja peredaran darah, mengingatkan para vaper harus memerhatikan penelitian ini.

"Mereka seharusnya tidak berasumsi bahwa vape tidak berbahaya hanya karena tidak menghasilkan asap," katanya dalam sebuah pernyataan. "Hal terbaik yang bisa Anda hirup adalah udara bersih."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber menshealth
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke