Kompas.com - 24/11/2017, 09:05 WIB
Kehamilan WEBMDKehamilan
EditorGlori K. Wadrianto

KOMPAS.com - Sembilan bulan, bagi banyak orang bakal menjadi waktu yang terlalu lama untuk tidak melakukan aktivitas seksual.

Namun, kondisi kehamilan kerap mendatangkan kekhawatiran jika dihubungkan dengan kegiatan yang satu ini.

Lalu, muncul pertanyaan, apakah berhubungan seks sungguh aman untuk dilakukan di masa kehamilan? Tentu saja.

Seperti dilansir Mayo Clinic, sepanjang tak ada peringatan dari dokter, -misalnya karena komplikasi saat kehamilan, berhubungan seks sangat aman untuk dilakukan.

Baca juga : 5 Mitos tentang Seks Oral

Perlu diingat, janin terselubung material yang empuk berisi cairan amnion (ketuban) di dalam kantung rahim.

Cairan bening agak kekuning-kuningan ini menyelimuti bayi di kantung rahim selama masa kehamilan. Selain itu, otot rahim pun melindungi janin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sehingga, janin tidak akan rusak atau hancur hanya akibat desakan penis saat hubungan seks terjadi.

Seks oral

Tentu saja, seks vaginal bukanlah satu-satunya pilihan. Bagaimana dengan seks oral? Apakah aman bagi perempuan hamil menerima seks oral dari pasangannya?

Lagi-lagi, Mayo Clinic menyebutkan, seks oral pun merupakan hal yang aman untuk dilakukan di masa kehamilan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.