Diet Ketogenik Harus Dalam Pengawasan Dokter

Kompas.com - 11/12/2017, 11:45 WIB
Ilustrasi lemak tubuh GearstdIlustrasi lemak tubuh
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Diet ketogenik sebagai metode diet yang diklaim efektif menurunkan berat badan dengan cepat masih sangat populer. Banyak orang yang akhirnya tertarik mengikuti cara diet yang menganjurkan banyak konsumsi lemak ini.

Diet ketogenik memang menganjurkan pelakunya untuk membatasi karbohidrat dan memperbanyak konsumsi lemak dan protein. Bagi banyak orang yang "takut sengsara" saat menurunkan berat badan, diet ketogenik memang dianggap "surga".

Meski demikian, sebenarnya para ahli gizi tidak merekomendasikan diet ini. Menurut dr.Cindiawaty Pudjiadi, spesialis gizi klinik, kebanyakan pelaku diet keto mengonsumsi makanan tinggi lemak jenuh.

"Padahal konsumsi lemak jenuh akan meningkatkan risiko penyakit, mulai dari penyakit jantung, kolesterol tinggi, sampai penyakit kanker," ujar Cindiawaty.

Ia menuturkan, penelitian mengenai diet keto masih belum banyak. "Pada awalnya diet ini dibuat untuk mengobati epilepsi," ujarnya.

Menurut dia, diet yang paling baik adalah pola makan bergizi seimbang dan sesuai dengan konsisi kesehatan setiap orang. "Ada orang yang tidak boleh mengonsumsi makanan tinggi lemak, ada yang butuhnya lebih banyak," ujar dokter dari RS Medistra Jakarta ini.

Sebelum menjalankan diet keto, sebaiknya konsultasikan dengan dokter spesialis gizi untuk dipastikan diet apa yang paling sesuai.

"Nanti akan dilihat dari hasil pemeriksaan laboratorium dan juga diukur komposisi tubuhnya. Baru dokter akan memberi panduan pola makan yang tepat," katanya.

Dalam diet penurunan berat badan, yang menjadi target bukan hanya penurunan berat badan dan otot, tetapi lemak tubuh. "Terutama lemak visceral atau lemak di sekitar organ tubuh. Sehingga berat badan turun dan bonusnya jadi lebih sehat," papar Cindiawaty.

Diet di bawah pengawasan dokter juga lebih aman karena akan terus dipantau proses penurunannya. "Kalau tidak sesuai target dievaluasi apa yang perlu diperbaiki. Jangan hanya melakukan diet sendiri. Berat badannya turun tapi risiko penyakit meningkat karena kebanyaka konsumsi lemak jenuh," katanya.

Bila ingin menjalani diet keto, menurut Cindiawaty, lemak yang dikonsumsi sebaiknya 20 persen dari total kebutuhan harian dan harus berasal dari lemak tidak jenuh, misalnya ikan laut, kacang-kacangan, minyak zaitun, minyak kanola, atau chia seed.

"Ini adalah saran asupan lemak dari konsensus internasional. Selain itu asupan protein harus sesuai kebutuhan, juga konsumsi sayur dan buah untuk kebutuhan serat dan vitamin," paparnya.

Diet ketogenik, imbuh Cindiawaty, tidak disarankan untuk menjadi pola makan dalam jangka panjang. "Bagaimana pun tubuh kita tetap perlu karbohidrat," ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X