BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Jointfit

Apakah Anda Sudah Tergolong "Kecanduan" Sepeda?

Kompas.com - 27/12/2017, 17:51 WIB
Peserta Bersepeda di Jantung Borneo saat melewati jalur sepanjang 65 kilometer dari Badau menuju Bukit Kedungkang, Kalimantan Barat, Sabtu (28/10/2017). Perhelatan Bersepeda di Jantung Borneo diselenggarakan bertepatan dengan agenda besar Festival Danau Sentarum Betung Kerihun, memadukan olahraga dan ekowisata serta mengajak masyarakat menyadari lebih dalam arti dari konservasi. KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWANPeserta Bersepeda di Jantung Borneo saat melewati jalur sepanjang 65 kilometer dari Badau menuju Bukit Kedungkang, Kalimantan Barat, Sabtu (28/10/2017). Perhelatan Bersepeda di Jantung Borneo diselenggarakan bertepatan dengan agenda besar Festival Danau Sentarum Betung Kerihun, memadukan olahraga dan ekowisata serta mengajak masyarakat menyadari lebih dalam arti dari konservasi.
Penulis Dimas Wahyu
|
EditorDimas Wahyu

KOMPAS.com - Di tengah kemudahan bepergian dengan transportasi bermotor, baik kendaraan pribadi maupun umum, kenapa sepeda masih jadi pilihan padahal makan tenaga?

Bukan cuma jadi pilihan alat transportasi, sepeda juga sering dipakai dan gowes jadi cukup sering dilakukan, apalagi ketika ramainya tren pergi ke tempat kerja "bike to work" yang bisa memakan jarak berkilo-kilometer, dan bahkan rutin.

Belum lagi bagi mereka yang menggolongkan dirinya downhiller. Kegiatan yang satu ini unik. Semakin bisa menghindar dari setiap batang pohon ataupun batu yang siap beradu dalam hitungan detik karena sedang menukik, rasanya makin membuncah bukan main.

Ada juga yang suka "terbang" dengan sepedanya, naik turun tanah selagi lowong di akhir pekan, apalagi yang terus saja ingin ikut tur sepeda jarak jauh.

Baca: Enam Hari Membelah Flores dengan Sepeda

Apakah semua ini bisa menjadi pertanda bahwa mereka atau Anda sudah "kecanduan" sepeda?

"Waktu ngobrol sama orang, yang dibicarakan adalah sepeda. Contoh lainnya, kita baru saja membeli sepeda, bukan yang pertama, melainkan kedua atau ketiga, dan harganya lebih mahal dari sebelumnya," begitu kira-kira menurut "37 Signs You Are Addicted to Road Cycling" di Welovecycling.com.

Yang menarik kemudian adalah rasa senang karena itu semua bikin lupa lelah. Ya mau bagaimana, sepeda-an jalan terus, padahal selama lima atau bahkan enam hari kita sudah bekerja.

Begitulah tipikal orang-orang zaman now kalau tidak bisa dibilang cenderung workaholic.

Maka yang ada selanjutnya, fisik akan memberi respons, seperti nyeri-nyeri muncul pada sendi-sendi karena sadar atau tidak bagian-bagian tubuh itu dipakai terus-menerus. Kondisi yang bisa ditangani dengan Jointfit, glukosamin bentuk roller gel untuk mengurangi nyeri dan memelihara sendi.

Faktanya, nyeri sendi memang jamak dialami. Hasil Riset Kesehatan Dasar 2013 dari Kementerian Kesehatan terhadap 1.027.766 responden di 33 provinsi seluruh Indonesia menunjukkan prevalensi penyakit sendi berdasarkan diagnosis atau gejala sebesar 24,7 persen.

Namun jika sudah "kecanduan" mau bilang apa? Bangun sepeda tetap jalan terus, atur-atur spesifikasinya sesuai selera dan tidak ada habisnya.

Baca: Sepeda Apa yang Cocok Untuk Anda?

Tidak cuma sepeda, pakaian atau kostum juga tidak ketinggalan, lalu siap-siap juga pengaman seperti helm dan Jointfit Roller Gel tadi buat jaga-jaga sendi kaki, tangan, bahu, dan lainnya. Tinggal pilih, yang reguler atau yang Extra kalau suka sensasi panas.

Begitu juga sepatu bentuk khusus, ini mesti dilepas usai main sepeda supaya awet. Makanya simpan saja di tasnya yang bisa didapat gratis kalau main putar-putar video di sini.

Tidak memandang lelah, berapa waktu yang sudah dihabiskan, dan malah menyiapkan segala sesuatunya demi main sepeda, maka ini akan membulatkan arti bahwa kita tergolong orang yang “kecanduan” sepeda. Tentu, ini “kecanduan” yang positif, bukan?

“Bukan cuma sudah berapa jam habis untuk bersepeda, berapa banyak sepeda kita, dan lainnya. Jika kita sudah menjalaninya tanpa stres (atau malah rasanya menghilangkannya) dan juga tidak berpikir 'ah ini bikin capek', maka Anda sudah komit ('kecanduan' bersepeda)," kata penulis di laman Psychologytoday, Mark D Griffiths, PhD, dalam "Can Cycling Be Addictive?"

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya