Pesona Palsu Foto "Selfie" yang Diedit di Media Sosial

Kompas.com - 20/01/2018, 12:00 WIB
Seorang wanita berfoto selfie di Taman Zaryadye dengan latar belakang kompleks Kremlin di Kota Moskwa tengah, Rusia, 12 September 2017. AFP PHOTO / YURI KADOBNOVSeorang wanita berfoto selfie di Taman Zaryadye dengan latar belakang kompleks Kremlin di Kota Moskwa tengah, Rusia, 12 September 2017.
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Tak puas dengan hasil foto yang ingin diunggah ke media sosial? Cukup mengeditnya dengan berbagai aplikasi di ponsel, penampilan wajah dapat "disulap" jadi lebih menarik. Dengan sekali klik, kulit muka akan terlihat lebih halus, bebas minyak, bahkan pipi pun jadi lebih tirus.

Di balik kebiasaan "memoles" foto untuk media sosial yang terkadang hasilnya jauh dari realita, ternyata ada krisis kesehatan mental yang tersembunyi. Setidaknya itu menurut hasil beberapa penelitian mengenai kecanduan orang modern dalam mengedit foto selfie.

Jutaan foto diunggah ke media sosial setiap harinya. Dengan adanya filter foto, ada semakin banyak orang yang membandingkan selfie mereka dengan orang lainnya. Padahal, apa yang dibandingkan belum tentu sesuatu yang nyata.

Tak hanya untuk memoles wajah, kini fitur edit foto juga mampu "menghilangkan" jerawat, memutihkan gigi, dan melangsingkan perut. Kemampuan itu terus dikembangkan, terutama oleh media sosial yang foto-sentris seperti Instagram atau Snapchat.

Faktanya, ada banyak penipuan penampilan di media sosial yang pengaruhnya terbawa hingga ke kehidupan nyata.

Mengambil, melihat dan membagikan foto diri yang telah diedit membawa dampak terhadap bagaimana orang lain memandang diri kita.

Berdasarkan data Pew Research Center, total ada 166 juta pengguna harian Snapchat, 41 persen di antaranya adalah remaja berusia 13 hingga 17 di tahun 2015. Mereka suka menggunakan fasilitas filter pada Snapchat yang membuat mereka terlihat konyol dan bermain-main. Mulai dari filter mahkota bunga, telinga kelinci, hingga taburan hati.

Prisma, aplikasi pengedit foto menjadi karya seni bercita rasa tinggi.Apple App Store Prisma, aplikasi pengedit foto menjadi karya seni bercita rasa tinggi.
Filter lainnya juga merefleksikan kecantikan dalam standar digital. Seperti pemutih kulit, pembentuk hidung, pewarna bibir, dan filter lainnya yang membuat kita seolah menggunakan make up.

Sementara Instagram memiliki 500 juta pengguna harian dan digunakan oleh sekitar 52 persen remaja berusia 13 hingga 17 tahun pada 2015.

Instagram memiliki lebih dari 20 jenis filter yang bisa digunakan untuk mengedit foto. Kita bisa mengedit foto kita menjadi hitam-putih dan mengatur tingkat keterangannya, hingga bisa membuat seolah kita berfoto dengan latar belakang emas. Semua itu hanya dengan mengotak-atik filter di media sosial ini.

Halaman:


Sumber Euronews
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X