Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/04/2018, 12:00 WIB
Nabilla Tashandra,
Glori K. Wadrianto

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 72 persen warga di 11 negara Asia Pasifik, termasuk Indonesia, setuju bahwa sarapan adalah waktu makan yang paling penting dibanding makan siang dan malam.

Survei tersebut dilakukan perusahaan nutrisi global, Herbalife Nutrition di 11 negara, dengan  5.500 responden.

Hasil survei itu sejalan dengan survei di Indonesia. Ternyata, 88 persen masyarakat Indonesia menyantap sarapan di rumah. Hanya empat persen yang tidak melakukan sarapan.

Sementara, lima persen lainnya menyantap sarapan di tempat kerja, dan tiga persen di jalan menuju tempat kerja.

"Kami bangga mengetahui mayoritas masyarakat di Asia Pasifik termasuk di Indonesia memahami pentingnya sarapan setiap harinya."

Begitu kata Senior Director & General Manager Herbalife Andam Dewi di Hotel Mulia Senayan, Rabu (18/4/2018) kemarin.

Nutrisi seimbang

Namun, survei juga menunjukkan, sarapan yang dikonsumsi orang Indonesia masih belum memenuhi nutrisi yang seimbang.

Porsi karbohidrat pada saat sarapan disebut masih terlalu banyak.

Berdasarkan survei yang sama, 40 persen konsumen Indonesia menganggap karbohidrat sebagai nutrisi penting dalam sarapan.

Faktanya, masih banyak masyarakat yang mengkonsumsi makanan tradisional sarat karbohidrat (56 persen) dan minuman panas (41 persen).

Padahal, Andam menjelaskan, porsi makanan seimbang menurut filosofi Herbalife Nutrition terdiri dari 40 persen karbohidrat, 30 persen protein, 30 persen lemak, 25 gram serat, serta delapan gelas air mineral per hari.

Konsumsi rata-rata orang Indonesia

Di kesempatan yang sama, Vice President Worldwide Sport Performance & Fitness Herbalife Nutrition, Samantha Clayton turut menghitung jumlah kalori yang dikonsumsi rata-rata orang Indonesia dalam sehari.

Satu piring nasi menurut dia mengandung sekitar 200 kalori. Padahal, banyak masyarakat yang mengkonsumsi sarapan tradisional di Indonesia dengan porsi karbohidrat hingga dua piring.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com