Kompas.com - 21/05/2018, 09:00 WIB
Ilustrasi menggosok gigi Art-Of-PhotoIlustrasi menggosok gigi
|
Editor Wisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com - Gusi berdarah menjadi salah satu masalah gigi dan mulut yang dialami setiap orang. Sejumlah kondisi menjadi penyebab gusi berdarah, di antaranya terlalu kasar saat menyikat gigi, tumpukan plak, infeksi, dan lainnya.

Situasi tersebut kadang amat mengganggu, sehingga menyebabkan orang malas menyikat gigi.

Namun, ternyata hal itu justru tidak dianjurkan. Dokter spesialis Ortodonti sekaligus Dosen Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia, Nada Ismah menjelaskan, saat gusi berdarah kita justru tak boleh melewatkan sikat gigi.

Apa alasannya?

"Yang salah adalah kalau gusi berdarah kemudian tidak mau disikat karena berdarah," kata Nada beberapa waktu lalu di Jakarta.

Kondisi gusi yang berdarah menurutnya bisa menjadi salah satu tanda terjadinya peradangan gusi akibat bakteri. Plak yang menempel pada gigi justru harus dibersihkan dengan sikat gigi. Penggunaan siwak atau pasta gigi mengandung siwak menurutnya sangat dianjurkan.

Sebab, salah satu manfaat siwak adalah memiliki antiinflamasi.

"Jadi kalau berdarah bukan tidak disikat, justru disikat," tuturnya.

Baca juga: 5 Tips Menyimpan Sikat Gigi agar Tak Jadi Sarang Kuman

Ilustrasi menggosok gigiCentralITAlliance Ilustrasi menggosok gigi
Plak yang berada di leher-leher gigi kerap tak terlihat dan terlewat saat kita menyikat gigi. Kondisi tersebut akan menimbulkan penumpukan plak. Sedangkan plak yang dibiarkan lama akan memunculkan karang gigi.

Karang gigi tak bisa dibersihkan dengan sikat gigi biasa, melainkan harus melalui tindakan scalling oleh dokter gigi.

Dengan menghindari kondisi tersebut, maka kita juga bisa menghindari terjadinya peradangan gigi.

"Jika peradangan dihindarkan, kita juga bis menghindari kehilangan gigi," ucap Nada.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.