Jumlah Sampah Plastik Terus Meningkat

Kompas.com - 06/06/2018, 09:17 WIB
Suasana sampah yang menumpuk di Kali Gendong, Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (14/3/2017). Kurangnya kesadaran masyarakat membuang sampah sembarangan mengakibatkan sampah plastik dari rumah tangga nyaris menyerupai daratan tersebut menumpuk di sepanjang Kali Gendong. (Foto: Ilustrasi) KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNGSuasana sampah yang menumpuk di Kali Gendong, Waduk Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (14/3/2017). Kurangnya kesadaran masyarakat membuang sampah sembarangan mengakibatkan sampah plastik dari rumah tangga nyaris menyerupai daratan tersebut menumpuk di sepanjang Kali Gendong. (Foto: Ilustrasi)

JAKARTA, KOMPAS.com - Permasalahan sampah plastik bukan barang baru. Namun, hal itu belum terselesaikan hingga saat ini, bahkan cenderung memburuk.

Direktur Pengelolan Sampah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Novrizal Tahar mengungkapkan, dalam kurun waktu 2002-2016, terjadi peningkatan komposisi sampah plastik dari 11 persen menjadi 16 persen.

Di beberapa kota besar bahkan komposisinya mencapai sekitar 17 persen.

"Jadi memang ada kondisi yang mulai membuat kita khawatir. Tentunya karena komposisi sampah plastik kita semakin lama semakin meningkat. Ini juga karena perubahan perilaku konsumsi kita," ujar Novrizal pada diskusi pengelolaan sampah plastik oleh Danone Aqua di Jakarta, Selasa (5/6/2018).

Pemerintah pun menetapkan target terbaru terkait pengelolaan sampah, yakni pengurangan sampah hingga 30 persen dan pengelolaan sampah hingga 70 persen pada 2025.

Dikeluarkan lah Peraturan Presiden Nomor 18 Tahun 2017 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Rumah Tangga (Jakstranas).

Angka 30 persen pengurangan sampah menurutnya harus dicapai masuk ke sisi produsen maupun partisipasi publik.

Saat ini, angkanya baru mencapai 2,12 persen.

"Artinya, ini perlu terobosan besar bagaimana kita mendorong perubahan perilaku publik," tuturnya.

"Hulu ke hilir punya tanggungjawab yang sama," sambung Novrizal.

Baca juga: Perangi Sampah Plastik, 3 Alat Makan Ini Bisa Jadi Solusi

Peta jalan pun tengah disusun oleh pemerintah. Kepala Subdirektorat Barangdan Kemasan Direktorat Pengelolaan Sampah KLHK, Ujang Solihin Sidik menyebutkan, setidaknya ada dua aturan yang disusun. Pertama, soal bagaimana memengaruhi publik untuk membatasi dan mengurangi penggunaan plastik.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X