Cerita Art In A Cup Starbucks dan Harapan untuk Kopi Sumatra

Kompas.com - 10/06/2018, 17:36 WIB
Direktur Starbucks Indonesia Anthony Cottan berpose di depan pohon kopi yang ditanamnya dua tahun lalu di Starbucks Farmer Support Center, Brastagi, Sumatera Utara. KOMPAS.com/Nabilla TashandraDirektur Starbucks Indonesia Anthony Cottan berpose di depan pohon kopi yang ditanamnya dua tahun lalu di Starbucks Farmer Support Center, Brastagi, Sumatera Utara.
|
Editor Wisnubrata

MEDAN, KOMPAS.com - Masih ingat kampanye 'Art In A Cup' Starbucks? Bagi kamu yang sering mengunjungi gerai Starbucks pasti sudah tak asing dengan kampanye yang berlangsung selama April-Maret 2018 itu.

Kampanye ini menghadirkan empat varian menu minuman spesial. Setiap 10 gelas yang terjual akan dikonversi menjadi 1 bibit pohon kopi untuk petani kopi di Sumatra.

Nah, hasil 'Art In A Cup' akhirnya berhasil disalurkan kepada para petani kopi, Jumat (8/6/2018) berupa 150 ribu bibit pohon kopi dengan nilai total Rp 400 juta.

Berkolaborasi dengan Starbucks Farmer Support Center (FSC) di Brastagi, Sumatra Utara, upacara penyerahan bibit pohon kopi diserahkan langsung oleh Direktur Starbucks Indonesia, Anthony Cottan.

Anthony menuturkan, Starbucks adalah perusahaan yang sangat besar dengan lebih dari tiga juta kopi terjual setiap bulannya. Namun, Starbucks tidak hanya sekadar menjual kopi melainkan ingin ikut mengedukasi masyarakat agar bisa menghasilkan kopi yang baik.

Apalagi, dari pilihan biji kopi di Starbucks, kopi Sumatra disebut sebagai biji kopi terfavorit di dunia.

Baca juga: Kopi Sumatra Paling Digemari di Seluruh Starbucks Dunia

"Bicara soal kopi yang baik, maka juga bicara tentang Kopi Sumatera. Seiring bertumbuhnya Starbucks, kami juga ingin semua orang sukses," kata Anthony di FSC Starbucks, Brastagi, Jumat (8/6/2018).

Kepala Agronomis Starbucks Farmer Support Center (FSC) Surip Mawardi saat menjelaskan mengenai area yang ada di lahan FSC, Jumat (8/6/2018).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Kepala Agronomis Starbucks Farmer Support Center (FSC) Surip Mawardi saat menjelaskan mengenai area yang ada di lahan FSC, Jumat (8/6/2018).
Sebanyak 19 kelompok tani akan mendapatkan bibit gratis dari FSC. Kepala Agronomis Starbucks FSC, Surip Mawardi mengatakan, kelompok tani tersebut tak terbatas hanya di tanah Karo namun juga akan melebar ke sejumlah kabupaten di Sumatera Utara bahkan hingga ke Aceh dan Kerinci.

Hal ini dilakukan agar dampak positif edukasi ini sampai ke para petani kopi di banyak daerah.

Sebab, kata dia, para petani secara swadaya mau mengikuti program tersebut dan menjadi lebih semangat dalam menanam kopi.

Di beberapa daerah, petani bisa memiliki 2.000 pokok per hektare jika kondisi kebun masih bagus.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X