Saat Kencan Online, Wanita Lebih Pemilih?

Kompas.com - 28/06/2018, 06:06 WIB
ilustrasi kencan online HUFFINGTON POSTilustrasi kencan online

KOMPAS.com - Di zaman modern ini, kita bisa mencari peruntungan asmara lewat aplikasi kencan online.

Sayangnya, hadirnya tren kencan online ini tidak semata-mata tanpa permasalahan.

Yah, menentukan pilihan juga bisa menjadi masalah pelik ketika berhadapan dengan kencan online.

Namun, berbicara soal pilihan dalam kencan online ini, wanita rupanya memiliki keinginan yang lebih spesifik daripada lelaki.

Dilansir dari Independent, riset dari Queensland University of Technology, Australia, yang merekrut 41.000 wanita yang menggunakan aplikasi kencan online menunjukkan hal tersebut.

Hasil riset mendapati bahwa wanita di berusia bawah 40 tahun memiliki kriteria lebih khusus ketika mencari pasangan secara online daripada pria.

Mereka menjadi lebih pemilih dalam usia tersebut.

Baca juga: 7 Kesalahan Profil yang Membuat Anda Gagal Kencan OnlineRiset yang diterbitkan dalam Psychological Science ini meneliti pengguna aplikasi kencan online dari usia 18 hingga 80 tahun.

Periset menemukan perbedaan penting antara spesifikasi yang dibuat oleh wanita dan pria dalam mencari pasangan secara online.

Wanita cenderung menetapkan preferensi pendidikan dalam memilih pasangan ketika mencapai usia tertentu.

Riset lain yang dipimpin oleh Dr Stephen Whyte juga menemukan hal yang sama.

Riset tersebut menganalisis perilaku kencan dari 41.936 anggota situs RSVP selama empat bulan pada tahun 2016.

Periset telah memerikasa lebih dari 215.000 hubungan yang terjalin antar pengguna kencan online.

Hasilnya, wanita memiliki kriteria lebih spesifik dalam mencari pasangan ketika berusia antara 18 hingga 30 tahun, di mana usia tersebut merupakan puncak kesuburan mereka.

Pada usia tersebut, perempuan cenderung mencari pasangan dengan tingkat pendidikan yang sama dengan diri mereka atau lebih tinggi.

Sementara itu, pria cenderung tidak memiliki kriteria spesifik hingga mereka berusia di atas 40 tahun.

"Evolusi berpihak pada wanita yang sangat selektif tentang pasangan mereka dan dalam banyak kebudayaan," papar Whyte.

Menurutnya, banyak wanita ternyata menggunakan pendidikan sebagai indikator kualitas.

Baca juga: Profesi yang Dianggap Menarik oleh Pengguna Kencan Online

Ini terjadi karena pendidikan sering dikaitkan dengan status sosial, ekonomi, dan kecerdasan.

Hal-hal tersebut merupakan atribut yang sangat dicari.

"Riset tentang kencan online sebelumnya menunjukkan preferensi wanita yang memilih pasangan yang memiliki tingkat pendidikan sama atau lebih tinggi," ucapnya.

Namun, data riset yang mencakup rentang usia antara 18 dan 80 itu juga secara komprehensif menunjukkan bagaimana preferensi tersebut berubah di seluruh siklus kehidupan reproduksi.

Riset ini dilakukan selama setahun setelah Whyte dan timnya menerbitkan temuan awal mereka dalam the journal Cyberpsychology, Behavior, and Social Networking.

Terlepas dari perbedaan antara prefensi pria dan wanita, situs kencan online cenderung membuat penggunanya kurang teliti dalam mencari pasangan.

Pengguna kencan online lebih banyak mengabaikan 'daftar-daftar' kriteria spesifik karena menganggap calon pasangan potensial telah memenuhi kualitas yang diinginkan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X