"Omi Hime Beef", Daging Manis Selembut Puding Meski Disantap Mentah... - Kompas.com

"Omi Hime Beef", Daging Manis Selembut Puding Meski Disantap Mentah...

Kompas.com - 11/07/2018, 18:44 WIB
Irisan daging omi hime dengan tekstur lembut terasa manis dan tak berbau meski disantap dalam kondisi mentah.KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Irisan daging omi hime dengan tekstur lembut terasa manis dan tak berbau meski disantap dalam kondisi mentah.

KOMPAS.com - "Enggak kayak makan daging..." kata Jessica Januarty tak lama setelah mengunyah seiris Omi hime beef, yang dimasak dengan cara "shabu-shabu".

Jessica adalah seorang jurnalis yang juga diundang manajemen Hotel Pullman, Jakarta, bersama Kompas.com dan sejumlah wartawan lainnya, untuk mencicipi keistimewaan daging ini.

Omi hime beef adalah salah satu wagyu tertua di Jepang, yang berasal dari Prefektur Shiga.

Jamuan santap siang yang digelar di Restoran Kahyangan, Jakarta, Selasa (10/7/2018) itu adalah untuk memperkenalkan menu istimewa tersebut.

"Ini empuk banget, ngunyahnya enggak pake usaha, kayak makan puding," kata Jessica lagi.

Sebelum disantap, Jessica hanya memasukkan irisan daging mentah itu selama 1-3 detik ke dalam air mendidih yang ada di atas meja.

Baca juga: Fakta-fakta Daging Wagyu Khas Jepang

Bahkan, saat Kompas.com mencoba menyantapnya sebagai sasimi, -alias dimakan mentah, daging ini tetap terasa empuk, dan manis tak berbau.

Cukup melilit irisan tipis "Omi hime" menggunakan sumpit dan menyantapnya. Daging manis terasa meleleh di dalam mulut, nyaris tanpa harus mengunyahnya.

Cukup mencelupkan irisan daging omi hime selama 1-3 detik sebelum siap disantap dengan tambahan saus spesial.KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Cukup mencelupkan irisan daging omi hime selama 1-3 detik sebelum siap disantap dengan tambahan saus spesial.

Istimewa

Keistimewaan Omi hime beef itulah yang hendak dipamerkan manajemen Hotel Pullman,-selaku pengelola restoran Jepang yang berada di lantai 28, Wisma Nusantara, Jakarta.

Restoran Kahyangan berkolaborasi dengan Chef Koushi Umemoto dari Shiga, menyajikan hidangan dengan pemakaian daging premium Omi hime beef.

Dalam perbincangan usai santap siang, Umemoto mengatakan, salah satu keistimewaan daging ini adalah pada kandungan lemaknya.

Lemak pada daging omi, membentuk pola (marbling) -lemak intraotot, yang menyatu dengan daging.

"Dengan suhu panas yang rendah lumer, melting, dikombinasikan dengan daging yang lembut dan terasa manis di lidah," kata Umemoto.

Baca juga: Mencicipi Daging Wagyu Khas Negeri Sakura

Pola marbling, -lemak intraotot, pada irisan omi hime beef membuatnya terasa lembut dan membutuhkan panas yang rendah untuk memasaknya, bahkan daging ini nikmat disantap mentah.KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Pola marbling, -lemak intraotot, pada irisan omi hime beef membuatnya terasa lembut dan membutuhkan panas yang rendah untuk memasaknya, bahkan daging ini nikmat disantap mentah.

Sapi betina

Sama halnya dengan jenis wagyu lainnya, sapi-sapi yang dibesarkan di Prefektur Shiga juga diperlakukan secara istimewa.

Mulai dari pakan yang dipersiapkan secara khusus, metode pemijatan, dan dukungan lokasi tempat mereka hidup yang bebas dari polusi. 

"Terkadang kami pun memperdengarkan musik dan mengajari sapi-sapi itu menari," kata Umemoto.

Kendati telah melewati perawatan sedemikian istimewa, tak semua sapi masuk dalam kategori "Omi hime".

Sebab, Omi hime hanya diambil dari sapi betina, yang "lolos" kualifikasi, dalam rentang usia 30-36 bulan.

"Sapi-sapi omi kami, yang kita sebut 'hime' hanya sapi betina," kata dia.

Omemoto mengatakan, daging sapi betina terbukti memiliki kualitas yang paling baik, sehingga hanya sapi itulah yang diambil dagingnya untuk "Omi hime".

Baca juga: Begini Cara Membedakan Daging Wagyu Asli dan Olahan

Orang yang berhak menentukan apakah seekor sapi betina masuk dalam kualifikasi 'hime' tak lain adalah peternaknya sendiri.

Chef Koushi Umemoto dari Shiga, Jepang saat menerangkan tentang keistimewaan daging omi hime, di Restoran Kahyangan, Jakarta, Selasa (10/7/2018).KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Chef Koushi Umemoto dari Shiga, Jepang saat menerangkan tentang keistimewaan daging omi hime, di Restoran Kahyangan, Jakarta, Selasa (10/7/2018).

"Dengan metode yang sudah dikenal selama 400 tahun ini, kami bisa menghasilkan daging berkualitas tinggi dan tidak bau, meski dimakan setengah matang, bahkan mentah," ungkapnya.

'Hime' adalah branding

Lebih jauh, Umemoto menjelaskan, 'hime' adalah branding yang amat populer dari wagyu -daging sapi asal Jepang.

Selama ini, publik di Indonesia tentu sudah mengenal daging Kobe dan Matsusaka.

Nah, menurut Umemoto, "Omi hime" merupakan salah satu dari tiga wagyu istimewa asal Jepang.

Menu yakiniku yang ditawarkan Restoran Kahyangan, Jakarta, dengan menggunakan daging omi hime.KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Menu yakiniku yang ditawarkan Restoran Kahyangan, Jakarta, dengan menggunakan daging omi hime.

Hidangan spesial

Hingga akhir bulan Juli ini, Umemoto yang juga adalah Presiden Manyonocococolo, Ltd -dengan jaringan restoran"Omi hime beef "  di Jepang, akan berada di Restoran Kahyangan.

Baca juga: Wow, Bagaimana Rasa Daging Wagyu yang Diasap 14 Jam?

Untuk pelanggannya, restoran hidangan Jepang tersebut menawarkan serangkaian menu spesial yang dipersiapkan langsung oleh Umemoto.

Sukiyaki, Yakiniku, hingga Shabu-shabu ditawarkan dengan harga promosi mulai dari Rp 1,5 juta untuk setiap set menu.

Setelah tanggal 31 Juli 2018, daging 'omi hime' tetap tersedia di restoran itu, meski tak disiapkan langsung oleh Umemoto lagi.

Tertarik untuk mencicipi daging istimewa ini?


Komentar
Close Ads X