Kompas.com - 24/07/2018, 12:00 WIB

2. Rutin sakit kepala dan perut

Sakit kepala dan sakit perut menjadi gejala fisik dari stres dan kecemasan yang diasosiasikan dengan bullying. Anak juga mudah berpura-pura merasa sakit kepala atau perut sebagai alasan untuk tidak pergi ke sekolah atau kegiatan lainnya.

Jika anak secara rutin mengeluhkan gejala tersebut secara rutin, ajak ia berdiskusi.

"Cobalah komunikasikan dengan anak dan tanyakan mengapa mereka cukup sering merasa sakit. Buatlah percakapan tidak bersifat konfrontatif sehingga anak mau mendiskusikan masalahnya," kata Bailey Lindgren dari Parent Advocacy Coalition for Educational Rights’ (PACER), pusat pencegahan bullying.

3. Perubahan pergaulan

Perubahan pergaulan bisa menjadi indikasi lainnya, terutama pada remaja wanita.

Gejalanya, anak menolak untuk bermain dengan teman-teman yang biasa main bersama. Ini bisa menjadi tanda bullying dalam kelompok pertemanan.

Kita sering menemukan gadis-gadis yang "jahat" dalam kelompok pertemanan. Terkadang hal ini sulit diidentifikasi oleh anak sebagai bullying.

Orangtua bisa tetap pura-pura tidak tahu, tetapi tetap berhubungan dengan orangtua temannya. Sehingga orangtua akan menyadari ketika anak tersebut menjauh dari kelompoknya.

4. Susah tidur

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.