Kerja 4 Hari Seminggu, Produktivitas Karyawan Meningkat

Kompas.com - 24/07/2018, 18:00 WIB
Ilustrasi karyawan.ist Ilustrasi karyawan.

KOMPAS.com - Saat akhir pekan menjelang, semangat kerja para karyawan umumnya mulai menurun.

Bayangan akan hari libur yang indah mulai menghantui otak, dan membuat kinerja menurun.

Alhasil, karyawan justru seringkali terlambat pulang kantor, karena terpaksa menuntaskan pekerjaan yang tertunda hingga penghujung hari kerja.

Sebenarnya, kondisi ini wajar terjadi, dan telah dibuktikan secara ilmiah oleh periset dari Selandia Baru.

Berdasarkan riset tersebut, disimpulkan, hari keempat di minggu kerja, yakni Kamis, adalah waktu yang paling produktif dalam pekerjaan.

Ini adalah fakta yang masuk akal. Mengingat -lazimnya,  energi yang telah berkurang pada hari Jumat, dikombinasikan dengan tubuh yang telah "mengantisipasi" libur akhir pekan.

Baca juga: Normalkah Hilang Motivasi Kerja Setelah Liburan Panjang?

Elite Daily melansir artikel yang menyebut, jika ada kebijakan empat hari kerja dalam seminggu, maka karyawan akan lebih produktif.

Untuk membuktikan kesimpulan ini, periset meminta karyawan di sebuah perusahaan real estate, Pepertual Guardian, menerapkan pola empat hari kerja dalam seminggu.

CNN melaporkan, karyawan tersebut mendapatkan gaji yang sama dengan standar lima hari kerja, meski hanya bekerja selama empat hari.

Menurut Andrew Barnes, selaku CEO perusahaan itu, para karyawan menanggapi positif ekperimen ini.

"Saya sangat senang karyawan saya merespon positif hal ini," paparnya.

Ia melihat selama eksperimen tersebut, karyawan memiliki motovasi, semangat, dan loyalitas tinggi dalam pekerjaannya.

Halaman:



Close Ads X