Kompas.com - 26/07/2018, 09:28 WIB

KOMPAS.com - Anak yang menjerit atau berteriak memang menguji kesabaran kita sebagai orangtua.

Apalagi, jika mereka berteriak-teriak atau mengamuk di depan umum. Tentu, semua mata akan mengarah pada kita dengan tatapan seolah menghakimi.

Untuk mengatasianya, banyak orangtua secara reflek menutup mulut anak mereka dengan tangan untuk membuatnya terdiam.

Padahal menurut Dr Wendela Whitcomb Marsh, analis perilaku bersertifikat, menutup mulut anak ketika mereka berteriak justru akan mempersulit pola pengasuhan di kemudian hari.

"Ini mengirimkan pesan sang anak tidak mampu menenangkan diri sendiri dan membutuhkan intervensi orang dewasa," kata Marsh

Selain itu, ini juga menandakan bahwa orang yang lebih besar dan kuat secara fisik boleh memaksakan keinginannya pada orang yang lebih muda dan kecil.

Dan bila ini dianggap pembenaran, maka si kecil kelak akan menganggap pemaksaan atau kekerasan sebagai cara menyelesaikan masalah.

Poin terakhir ini sangat mengerikan. Oleh karena itu, Marsh mendorong orangtua untuk mempertimbangkan konsekuensi dari membungkam mulut anak dengan tangan saat mereka berteriak.

Kebiasaan ini bisa menjadi masalah saat masa prasekolah dan bisa menjadi contoh buruk bagi sang anak, misalnya ia akan melakukan hal yang sama ketika saudaranya yang berusia lebih muda berteriak.

Jadi, membungkam mulut anak dengan tangan saat ia berteriak adalah hal buruk.

Baca juga: Bolehkah Orangtua Merahasiakan Anak dari Penyakit yang Dideritanya?

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Fatherly
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.