Kompas.com - 28/07/2018, 09:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

KOMPAS.com — Melihat statistik perceraian memang menakutkan karena tiap tahun angkanya terus bertambah. Berdasarkan laporan CNN 2017, dalam satu jam terdapat 30 kasus perceraian di Indonesia.

Tanpa mengetahui apa yang sebenarnya terjadi dalam hubungan seseorang, kita tak boleh menilai apakah perceraian adalah solusi terakhir yang keliru atau tidak.

Hanya ada satu hal untuk mencegah perceraian ini, yaitu berpikir matang sebelum memutuskan menikah.

Beberapa pakar menyarankan kita untuk menunggu waktu setahun untuk berpacaran dan mengenal kepribadian calon pasangan sebelum memutuskan untuk menikah.

Namun, setiap pasangan memiliki garis waktunya masing-masing. Ada beberapa pasangan yang dengan cepat mengetahui bahwa orang yang saat ini bersamanya adalah jodoh. Tapi, ada juga yang butuh waktu lama untuk memastikannya.

Setiap tahapan pernikahan akan menghadapi tantangan baru. Itu sebabnya, jika komitmen dan ikatan emosional tidak kuat, banyak pernikahan akhirnya kandas menghadapi "ranjau-ranjau" dalam pernikahan.

Anita Chlipala, terapis pernikahan dan keluarga menyebutkan, masa romantis pacaran biasanya hanya terjadi beberapa bulan. Setelah itu, kita bisa melihat pasangan secara lebih realistis.

"Jika masih baru pacaran dan langsung memutuskan menikah, kita mungkin tak melihat sisi sesungguhnya dari pasangan sampai pernikahan terjadi," katanya.

Memang tak semua pasangan yang cepat-cepat menikah pasti akan gagal, namun proses adaptasi terhadap sifat, kebiasaan, dan cara berpikir, pasangan akan dilalui dalam pernikahan dan ini sering tidak mudah.

Baca juga: 5 Tanda Kekasih Sudah Siap Bertemu Orangtua

Psikoterapis klinis Leslie Beth Wish berpendapat masa pacaran yang terlalu lama tanpa ada kepastian untuk komitmen lebih serius, justru indikasi dari hubungan yang tak berjalan maju.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.