Tonton Film Porno Bikin Disfungsi Ereksi? - Kompas.com

Tonton Film Porno Bikin Disfungsi Ereksi?

Kompas.com - 30/07/2018, 21:21 WIB
Ilustrasi.Getty/Mirror Ilustrasi.

KOMPAS.com - Disfungsi ereksi dapat disebabkan banyak hal, seperti stres, cemas, penyalahgunaan zat, penyakit jantung dan lainnya.

Namun, percaya atau tidak, 'menonton' film porno pun bisa menyebabkan kondisi tersebut. 

Pada 2017, Buzzfeed News menerbitkan cerita tentang para terapis yang menangani pria dengan disfungsi ereksi karena aktivitas menonton film porno--sebuah kondisi yang disebut umum terjadi di kalangan muda saat ini. 

Cerita ini menampilkan laporan dari dua pria yang mengaku mengalami disfungsi ereksi karena kecanduan terhadap pornografi.

Cerita itu disertai dengan kutipan seksolog dan terapis yang mendukung pengakuan mereka--mendefinisikan disfungsi ereksi karena pornografi sebagai ketidakmampuan untuk mendapatkan atau mempertahankan ereksi selama aktivitas seksual karena tingginya paparan pornografi.

Sebagian besar pria yang terpapar pornografi disebut kehilangan ‘rasa’ seks yang nyata.

Baca juga: Pornografi Bisa Membuat Pria Tak Lagi Tertarik Seks

Untuk lebih memastikan, Men’s Health mengumpulkan pendapat dari para peneliti dan pakar soal masalah tersebut.

Hasilnya, tidak ada bukti ilmiah yang mendukung gagasan “disfungsi ereksi yang disebabkan oleh pornografi”.

“Ada tiga penelitian laboratorium yang menunjukkan film porno tidak berhubungan dengan fungsi ereksi,” kata Nicole Prause, pendiri Liberos, penelitian seks dan perusahaan bioteknologi di Los Angeles.

“Tidak ada penelitian yang pernah menghubungkan keduanya. Para terapis secara harfiah membuat (sendiri) gagasan bahwa ini terhubung pada pasien mereka,” katanya.

Kendati mungkin tidak ada hubungan langsung antara menonton film porno dan disfungsi ereksi, namun aktivitas saat terpapar pornografi—masturbasi—bisa menjadi penyebab sederet masalah seksual (gangguan ereksi hingga ejakulasi dini),” kata Ian Kerner, psikoterapis berlisensi dan konselor seksual.

Baca juga: Berapa Kali Nonton Porno yang Masih Dianggap Normal?

Lebih khusus lagi, disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh penggunaan gaya masturbasi idiosyncratic, atau masturbasi yang menggunakan jenis tekanan dan gesekan yang tidak mudah ditiru saat berhubungan seks. 

Menurut Jennifer Vencill, terapis seks di Pusat Kesehatan Seksual di University of Minnesota, jika seseorang terbiasa melakukan masturbasi dengan cara tertentu, maka mereka mungkin memerlukan stimulasi lebih kuat saat seks di kehidupan nyata dengan pasangan.

Kondisi ini tentu menyebabkan masalah lain seperti kesulitan mencapai orgasme.

“Ini akan menjadi masalah masturbasi, bukan masalah pornografi, dan agak mudah diselesaikan,” kata Kerner tentang efek masturbasi idiosyncratic pada kehidupan seks pria.

Jadi, menurut Tobieas Kohler, saat seseorang menonton film porno—dan secara konsisten mencapai orgasme melalui jenis masturbasi tertentu—maka mungkin ia perlu stimulus khusus saat berhubungan seks dengan pasangan.

Sementara itu, Kerner mengungkapkan, pornografi dapat memberikan harapan yang tidak realistis tentang seks, yang pada gilirannya menyebabkan kecemasan.

“Saya belum melihat penelitian yang baik untuk menunjukkan, pornografi entah bagaimana membuat otak laki-laki mengalami gangguan seksual,” katanya.

Baca juga: Cara Aktor Film Porno Menjaga Ereksinya Bertahan Sepanjang Film

Karena itu, jika seseorang merasa menonton film porno mengganggu kemampuan berhubungan seks dengan pasangan, segera periksa ke ahli urologi untuk memastikan kondisi medis yang menyebabkan hal tersebut—seperti diabetes, masalah jantung, atau bahkan tipe obat-obatan tertentu. Berbicara dengan terapis seks juga dapat membantu. 

Bagi sebagian pria, terutama mereka yang merasa pornografi mengganggu moral mereka, pornografi dapat memiliki efek negatif.

Jika seseorang merasa seperti disfungsi ereksi disebabkan oleh gaya masturbasi idiosyncratic, Vencill merekomendasikan untuk tidak melakukan masturbasi dan seks selama seminggu. 

Waktu istirahat akan memungkinkan munculnya gairah seks, sehingga ketika kembali dengan pasangan, maka lebih mudah terstimulasi.

Intinya, menonton film porno memengaruhi setiap pria secara berbeda—tetapi penelitian yang lebih konkret perlu dilakukan sebelum dapat dikaitkan dengan disfungsi ereksi. 


Sumber

Terkini Lainnya

Puma Luncurkan Kembali Sepatu Gaya Tahun 90-an

Puma Luncurkan Kembali Sepatu Gaya Tahun 90-an

Look Good
Bahaya Tak Membahas Soal Seks dengan Pasangan Sebelum Menikah

Bahaya Tak Membahas Soal Seks dengan Pasangan Sebelum Menikah

Feel Good
Cara untuk Pastikan si Kekasih Masih Sayang...

Cara untuk Pastikan si Kekasih Masih Sayang...

Feel Good
Anak Perempuan Harry dan Meghan Mungkin Tak Dapat Gelar Bangsawan

Anak Perempuan Harry dan Meghan Mungkin Tak Dapat Gelar Bangsawan

Feel Good
Waspadai, 4 Tanda Pernikahan Tanpa Cinta...

Waspadai, 4 Tanda Pernikahan Tanpa Cinta...

Feel Good
5 Cara Putihkan Ketiak Pakai Kentang...

5 Cara Putihkan Ketiak Pakai Kentang...

Feel Good
Malas Cuci Tangan Juga Bisa Timbulkan Kematian

Malas Cuci Tangan Juga Bisa Timbulkan Kematian

Eat Good
Agar Awet Muda, Hentikan 8 Kebiasaan Ini

Agar Awet Muda, Hentikan 8 Kebiasaan Ini

Look Good
Paul Pogba dan Cerita Sneakers Adidas

Paul Pogba dan Cerita Sneakers Adidas

Look Good
Wisata Sejarah di Bekas Pabrik Bir Heineken

Wisata Sejarah di Bekas Pabrik Bir Heineken

Feel Good
Simaklah, 6 Tips Perbanyak Konsumsi Sayuran dan Alasannya...

Simaklah, 6 Tips Perbanyak Konsumsi Sayuran dan Alasannya...

Eat Good
Takut pada Boneka, Wajarkah?

Takut pada Boneka, Wajarkah?

Feel Good
Bertamasya Menyusuri Kanal di Amsterdam

Bertamasya Menyusuri Kanal di Amsterdam

Feel Good
Pebasket Lonzo Ball Dipaksa Tutup Tato Selama Pertandingan

Pebasket Lonzo Ball Dipaksa Tutup Tato Selama Pertandingan

Look Good
Sering Sakit Punggung, Coba Lakukan 6 Gerakan Ini...

Sering Sakit Punggung, Coba Lakukan 6 Gerakan Ini...

Feel Good
Close Ads X