Terlalu Banyak Olahraga Berdampak Buruk pada Kondisi Mental

Kompas.com - 10/08/2018, 18:40 WIB
Ilustrasi olahraga bersamand3000 Ilustrasi olahraga bersama

KOMPAS.com - Olahraga diyakini dapat meningkatkan kesehatan mental. Riset terbaru yang meneliti 1,2 juta orang Amerika Serikat, semakin menguatkan teori tersebut.

Namun, peneliti juga menemukan kesimpulan, terlalu banyak berolahraga menghasilkan efek yang merugikan bagi kesehatan mental.

Laman Independent menyebutkan, riset tersebut dilakukan oleh peneliti dari Yale University dan Oxford University.

Kesimpulan penelitian ini diterbitkan dalam Jurnal PsikologiThe Lancet.

Ada 1,2 juta orang dewasa di seluruh negara bagian AS yang menjadi responden dalam penelitian ini.

Pengumpulan data dilakukan lewat survei Behavioral Risk Factor Surveillance System, pada tahun 2011, 2013 dan 2015.

Data meliputi demografi serta informasi tentang kesehatan fisik, mental, dan rutinitas kesehatan.

Dalam riset ini, peneliti menanyakan informasi tingkat stres, depresi, dan masalah emosional peserta dalam 30 hari terakhir.

Peserta juga ditanya soal frekuensi berolahraga dalam 30 hari terakhir, di luar pekerjaan tetap mereka.

Juga, berapa kali dalam seminggu atau sebulan intensitas olahraga yang mereka lakukan.

Periset pun memperhitungkan usia, ras, jenis kelamin, status pernikahan, pendapatan, tingkat pendidikan, status pekerjaan, indeks massa tubuh, kesehatan fisik yang dilaporkan peserta, dan diagnosis depresi sebelumnya.

Dari data tersebut, periset menyimpulkan, berolahraga selama 45 menit dalam 3-5 kali seminggu adalah jumlah optimal untuk mendapatkan manfaat kesehatan mental terbesar.

Halaman:



Close Ads X