Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/08/2018, 22:22 WIB
Wisnubrata

Editor

Sumber

KOMPAS.com - Minuman dan makanan yang manis seperti es krim, teh manis, permen, dan cokelat memang lezat. Akan tetapi, makanan-makanan tersebut rupanya bisa memengaruhi gairah seksual pria di ranjang.

Gairah seksual yang rendah umumnya disebabkan oleh gaya hidup yang buruk, seperti merokok, minum alkohol, dan juga stres. Namun, rupanya terlalu sering menyantap makanan manis juga bisa berpengaruh pada hormon seks pria hingga menurunkan gairah.

Walaupun rasanya enak, makanan manis memiliki kadar gula yang tinggi. Gula tersebut memang bisa menghasilkan energi, tapi jika dikonsumsi terlalu banyak bisa berdampak buruk pada kesehatan tubuh dan juga aktivitas seksual pria.

Baca juga: 10 Hal yang Terjadi Saat Kita Mengurangi Gula

Berikut pengaruh gula pada kehidupan seks pria, seperti yang dilaporkan oleh Dr. Hyman.

1. Gula dapat menurunkan testosteron

Hormon testosteron adalah hormon seks utama pria yang berperan penting pada fungsi dan kesehatan seksual. Bila kadar hormon ini di dalam tubuh tidak seimbang, gairah seksual pria bisa menurun. Mengapa?

Dilansir dari Men’s Health, studi yang diterbitkan pada Clinical Endocrinology tahun 2013 meneliti kadar hormon testosteron pada pria usia 18 hingga 74 tahun setelah mereka mengonsumsi 75 gram gula — dua kali lebih banyak dari batas asupan harian. Hasilnya menunjukkan sebanyak 25 persen kadar testosteron mengalami penurunan dalam waktu 2 jam.

Ini artinya terlalu banyak mengonsumsi makanan bergula bisa menciptakan lemak perut dan menurunkan massa otot. Keduanya menyebabkan produktivitas hormon testosteron menjadi berkurang.

2. Gula menyebabkan resistansi leptin

Leptin adalah hormon yang mengontrol nafsu makan dengan memberikan sinyal pada otak untuk berhenti makan. Saat kita makan terlalu banyak gula, hormon leptin akan menjadi resistan. Artinya, hormon tersebut tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik.

Hasil studi yang diterbitkan pada jurnal Clinical Endocrinology menunjukkan bahwa kelompok pria yang memiliki kadar testosteron rendah, kadar leptinnya dan berat badannya lebih dari batas normal.

3. Gula menurunkan produksi hormon pertumbuhan (GH)

Hormon pertumbuhan dihasilkan oleh kelenjar pituitari yang berfungsi untuk meningkatkan massa otot, membantu memanfaatkan lemak secara maksimal, serta membantu mempertahankan libido pada pria.

Periset menemukan hubungan antara hormon GH, tingkat insulin, dan fungsi seksual. Hormon insulin mampu menurunkan kemampuan tubuh untuk memproduksi hormon GH sehingga kadar testosteron bisa berubah dan memengaruhi libido pria.

Perlu diketahui bahwa salah satu gejala khas kekurangan hormon GH adalah menurunnya gairah seksual pada pria.

Baca juga: 6 Hal yang Terjadi bila Anda Berhenti Bercinta

Halaman Berikutnya
Halaman:
Baca tentang
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com