Vape Rasa Vanili dan Kayu Manis Ternyata Paling Bahaya - Kompas.com

Vape Rasa Vanili dan Kayu Manis Ternyata Paling Bahaya

Kompas.com - 19/08/2018, 12:58 WIB
Ilustrasi vapeMakcouD Ilustrasi vape

KOMPAS.com - Sekarang ini banyak perokok yang beralih ke vape alias rokok elektrik. Mereka beranggapan bahwa vape lebih aman dibandingkan dengan rokok. Sebagian lainnya menggunakan vape sebagai cara untuk berhenti merokok.

Meski begitu, vape juga memiliki dampak buruk bagi kesehatan kita. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa perasa yang digunakan dalam liquid vape berpotensi menjadi bagian yang paling beracun dari uap yang kita hirup.

Liquid vape mengandung berbagai bahan kimia yang berbeda pada setiap produk. Menurut Flori Sassano, seorang peneliti utama di Fakultas Kedokteran, University of North Carolina, beragam bahan kimia dalam vape beracun bagi sel manusia, tapi yang paling beracun adalah perasa yang terkandung dalam cairan atau liquid vape.

Bahan kimia ini termasuk vanillin dan cinnamaldehyde, yang masing-masing menghasilkan rasa vanili dan kayu manis.

Baca juga: Hati-hati, Uap Vape Picu Kanker dan Serangan Jantung

Bahan perasa tersebut sebenarnya telah disetujui oleh Foods and Drugs Administration, yaitu badan POM di Amerika Serikat untuk dikonsumsi lewat mulut.

Namun, bukan berarti bahan perasa tersebut aman untuk dihirup dari vape atau rokok elektrik. Bahan perasa ini dikatakan aman ketika dicerna dalam tubuh tetapi bahaya ketika dihirup masuk dalam sistem pernapasan.

Bahaya liquid vape rasa vanili dan kayu manis

Ilustrasi vapeChristian Horz Ilustrasi vape
Sebagian besar cairan dalam vape terdiri dari propilena glikol dan gliserin nabati.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Frontiers in Physiology melaporkan bahwa liquid vape dengan perasa vanili dan kayu manis termasuk perasa yang paling beracun. Ditambah lagi, mencampur berbagai rasa vape atau rokok elektrik memiliki efek yang jauh lebih parah daripada hanya pakai satu perasa saja.

Penggunaan rokok elektrik telah meningkat selama beberapa tahun terakhir ini, dengan berbagai rasa yang unik. Ketika cairan ini dipanaskan dan dihirup, bahan kimia dalam perasa masuk ke paru-paru dan bisa membahayakan.

Baca juga: Satu Bukti Lagi Mengapa Vape Tak Lebih Sehat dari Rokok Biasa

Selain itu, bahan kimia perasa ini memengaruhi sel-sel kekebalan tubuh, khususnya sel darah putih yang disebut monosit.

Penulis penelitian ini, Dr. Thivanka Muthumalage, menyatakan bahwa meskipun dianggap aman bagi sistem pencernaan, ternyata perasa tersebut dapat merusak sistem pernapasan.

Kayu manis dan vanili adalah bahan kimia perasa yang paling beracun. Selain itu, peneliti dari University of North Carolina, Chapel Hill, menemukan adanya pengaruh 13 perasa vape terhadap perkembangan sel paru-paru.

Pengaruh tersebut berlangsung selama 30 menit hingga seharian penuh. Setidaknya ada 5 rasa yaitu kayu manis, banana pudding, kola, vanili, dan mentol yang berdampak pada sel paru-paru.

Ketika kita mengonsumsinya dalam dosis tinggi, perasa ini dapat membunuh sel-sel normal pada paru. Beberapa sel yang telah terkena efek perasa ini tidak dapat diproduksi ulang oleh tubuh dalam tingkat yang normal. Karena itu, dikhawatirkan fungsi paru akan menurun atau rusak dalam jangka panjang.

Namun, karena ini termasuk bidang penelitian baru, maka masih diperlukan penelitian lebih lanjut. Untuk lebih amannya, sebaiknya hindari dulu penggunaan liquid vape dengan perasa-perasa yang telah disebutkan tadi.


Sumber

Close Ads X