Video Bernada Rasial Viral, Nike Terpaksa Tutup Gerai di Afsel

Kompas.com - 25/08/2018, 06:36 WIB
. VIA GETTY IMAGES.

KOMPAS.com - Nike terpaksa menutup sejumlah gerainya yang berada di Arfika Selatan, termasuk dua yang berada di sebuah mal di Distrik Sandton, Johannesburg.

Tindakan ini diambil merek perlengkapan olahraga asal Oregon, Amerika Serikat tersebut, sebagai buntut dari beredarnya sebuah video bernuansa rasial.

Video tersebut dibuat olah suami dari salah satu karyawan Nike di sana, dan menjadi viral di media sosial.

Di dalam rekaman itu terlihat, seorang pria kulit putih yang teridentifikasi sebagai Adam Catzavelos, -suami dari Direktur merchandising Nike, sedang berjalan di sekitar pantai.

Baca juga: Dikabarkan Hengkang dari Nike, Drake Malah Pamer Air Max Plus

Yang menjadi masalah adalah perkataan lelaki itu yang menyebut, "langit biru, hari yang indah, pantai yang luar biasa, dan tak ada satu pun kaffir yang terlihat."

Di Afrika Selatan, kata "kaffir"  dikenal dengan “K-Word” dan menjadi frasa yang amat melecehkan. Di era apartheid kata itu merujuk pada kelompok kulit hitam Afrika.

Seperti diberitakan laman the Independent, viralnya video ini berujung pada terungkapnya jati diri istri Catzavelos, hingga muncul gerakan untuk memboikot Nike.

Kasus ini pun kian membias. Bahkan ada kelompok partai politik Economic Freedom Fighters (EFF) yang menyatakan akan mengajukan tuntutan hukum melawan Catzavelos.

Alhasil, sejumlah gerai Nike di negeri itu pun ditutup. 

Baca juga: Mamba Day, Nike Rilis Sneakers Terbaru Kobe A.D. 2018

Dalam sebuah pernyataan yang diunggah di Times Live, pihak Nike telah memberi konfirmasi bahwa Catzavelos bukan karyawan Nike, dan menekankan etos inklusif dari merek tersebut.

“Nike melawan segala bentuk diskriminasi dan sudah sejak lama berdiri mendukung penuh keberagaman, inklusi, dan sikap saling menghormati."

“Kami amat percarya dengan kekuatan dari potensi tiap individu, dari setiap ras, agama, kebangsaan, gender, dan orientasi seksual." Demikian bunyi pernyataan resmi pihak Nike.

Di sisi lain, beredar kabar bahwa menyusul insiden ini, Catzavelos pun disingkirkan dari bisnis keluarga, Fine Foods, St George.

Selain itu, hak kepemilikan saham minoritas Catzavelos di tempat usaha tersebut pun dibatalkan. 

Baca juga: Nike Gunakan Teknologi React untuk Sneakers Sock-Style


Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X