Kompas.com - 28/08/2018, 17:26 WIB
Tunggal putra Indonesia, Jonatan Christie, menyabet medali emas nomor perseorangan cabang olahraga bulu tangkis Asian Games 2018 dalam partai final di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8/2018). Jonatan menaklukkan wakil Taiwan, Chou Tien Chen. KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMOTunggal putra Indonesia, Jonatan Christie, menyabet medali emas nomor perseorangan cabang olahraga bulu tangkis Asian Games 2018 dalam partai final di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (28/8/2018). Jonatan menaklukkan wakil Taiwan, Chou Tien Chen.

KOMPAS.com - Hampir semua atlet yang berhasil menjuarai setiap pertandingan akan melengkapi kebanggaan mereka dengan berpose menggigit medalinya di podium. Tradisi tersebut ternyata sudah berjalan sangat lama.

Medali emas pertama kali diberikan pada Olimpiade di St. Louis yang berlangsung pada tahun 1904. Olimpiade modern yang pertama memberikan medali perak untuk pemenang.

Menurut Olympic Channel, asal-muasal tradisi menggigit medali ini berasal dari pedagang yang sering melakukannya untuk memastikan keaslian emas.

Gigi manusia lebih keras daripada emas murni. Jadi, menggigitnya akan meninggalkan jejak pada logam mulia tersebut.

Sayangnya, medali emas yang diberikan pada olimpiade masa kini tidak seratus persen berasal dari emas murni atau logam yang dicat emas.

Medali yang dianugerahkan pada atlet hanya mengandung sekitar 1,34 persen emas dan sebagian besar perak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Medali emas murni terakhir kali diberikan pada Olimpiade di Stockholm pada tahun 1912. Sejak saat itu, tidak ada perhelatan olahraga yang memberikan medali dengan kandungan emas murni.

Demi keindahan gigi, sebaiknya para atlet yang sedang merasakan euforia kemenangan pada ajang Asian Games kali ini tak menggigit medali yang diperolehnya terlalu keras.

Baca juga: Klasemen Perolehan Medali Asian Games, Indonesia Pasti Finis 10 Besar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.