Demi Kehidupan yang Lebih Baik, Jangan Malas Menata Tempat Tidur...

Kompas.com - 17/09/2018, 11:52 WIB
Ilustrasi bangun pagi Nattakorn ManeeratIlustrasi bangun pagi

KOMPAS.com — Kebiasaan seseorang untuk menata tempat tidurnya seusai bangun tidur  ternyata menggambarkan banyak hal.

Menurut survei, orang yang menata tempat tidur cenderung berjiwa petualang, percaya diri, mudah bergaul, dan perhatian.

Hasil ini diperoleh dari survei terhadap 2.000 orang Amerika yang dilakukan oleh perusahaan riset pemasaran OnePoll dan sebuah laman tentang kesehatan tidur Sleepopolis.

Sementara itu, mereka yang tak menata tempat tidurnya cenderung pemalu, murung, penasaran, dan sarkastik.

Riset juga membuktikan mereka yang terbiasa menata tempat tidur bisa bangun di pagi hari tanpa alarm.

Orang-orang semacam ini biasanya bekerja di bidang kesehatan atau yang berkaitan dengan teknologi.

Sebaliknya, mereka yang hobi begadang dan sering menekan tombol tunda atau snooze saat alarm pagi berbunyi biasanya bekerja di bidang bisnis atau keuangan.

Baca juga: Rahasia Tidur Lelap dengan Cepat ala Militer

Lalu, apakah mulai membiasakan diri menata tempat tidur dapat mengubah hidup kita?

Pensiunan Angkatan Laut AS Admiral Seal William H. McCraven percaya, mempraktikkan ini setiap harian dapat memiliki dampak yang besar dalam hidup.

Menurutnya, hal-hal kecil dapat mengubah hidup kita, bahkan dunia.

Ia mengungkapkan, menata tempat tidur adalah hal penting yang bisa mengubah hidup. Dan, hal ini telah ia pelajari selama berkecimpung di bidang militer.

"Jika kita menata tempat tidur setiap pagi, kita akan menyelesaikan tugas pertama hari itu," katanya.

Menurutnya, ini akan memberi kita sedikit rasa bangga yang akan mendorong kita untuk melakukan tugas lainnya.

Pada akhirnya, ini akan mendorong banyak tugas lain yang mampu kita selesaikan.

Ia juga berkata menata tempat tidur membantu kita memperkuat pentingnya detail yang lebih baik dari kehidupan.

"Jika kita tidak dapat melakukan hal-hal kecil dengan benar, kita tidak akan pernah dapat melakukan hal-hal besar dengan benar," ucapnya.

Jika kebetulan kita mengalami hari yang menyedihkan, kata McCraven, kita pasti membutuhkan tempat tidur nyaman, yang kebetulan telah kita tata dengan rapi.

Pendapat McCraven didukung oleh riset dari National Sleep Foundation.

Baca juga: 6 Mitos Populer Seputar Tidur dan Fakta Sebenarnya

Hasil riset tersebut menemukan orang-orang yang menata tempat tidurnya saat pagi hari cenderung memiliki kualitas tidur yang lebih baik.

Ini terjadi karena mereka tertidur di kamar yang rapi dan terorganisasi.

Menurut survei, mereka yang menata tempat tidurnya atau tidak, rata-rata tidur hanya enam setengah jam tidur per malam.

Durasi ini lebih singkat daripada jam tidur yang direkomendasikan para ahli, yaitu 7-9 jam.

Pemimpin bisnis yang sukses seperti Arianna Huffington, Jeff Bezos dan Bill Gates, berpendapat, meskipun hari ini budaya kerja menjadi nonstop, istirahat yang tepat sangat penting untuk kesehatan kita.

"Ketika saya lelah, pikiran menjadi kosong. Ini adalah versi terburuk dari diri saya sendiri," kata Huffington.

Ia mengaku hal ini membuatnya lebih reaktif dan kurang berempati. Huffington juga bercerita jika ia pernah kehilangan kesadaran pada tahun 2007 karena kurang tidur dan kelelahan.

"Tidak mungkin kita bisa menjadi poroduktif hanya dengan sedikit tidur," tambahnya.

Menurutnya, kinerja kita bisa menjadi jauh lebih efektif saat kesehatan dan hubungan kita membaik.



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X