Pengaruh Pola Makan "Picky Eater" pada Kesehatan Anak - Kompas.com

Pengaruh Pola Makan "Picky Eater" pada Kesehatan Anak

Kompas.com - 06/10/2018, 08:18 WIB
Ilustrasi anak makan sayuranurakpong Ilustrasi anak makan sayur

KOMPAS.com - Anak yang terlalu pemilih dan hanya mau makan dengan makanan yang itu-itu saja disebut juga dengan picky eater. Jika kemauannya selalu dituruti bisa berpengaruh pada kurangnya asupan nutrisi.

Picky eater lebih sering terjadi pada anak usia prasekolah atau balita.

Di usia tersebut, anak mengalami perkembangan psikis menjadi lebih mandiri, dapat berinteraksi dengan lingkungannya, serta lebih mengekspresikan emosinya. Sifat perkembangan yang terbentuk ini dapat memengaruhi pola makan anak.

Proses pembelajaran makan yang baik sangat penting bagi anak di fase usia prasekolah agar ia tumbuh sehat dan cerdas.

Angka kejadian masalah kesulitan makan di beberapa negara cukup tinggi. Sebuah penelitian oleh The Gateshead Millenium Baby Study pada tahun 2006 di Inggris menyebutkan, 20 persen orangtua mengatakan anaknya mengalami masalah makan, dengan prevalensi tertinggi anak hanya mau makan makanan tertentu.

Survei lain di Amerika Serikat tahun 2004 menyebutkan 19-50 persen orangtua mengeluhkan anaknya sangat pemilih dalam makan sehingga terjadi defisiensi zat gizi tertentu.

Baca juga: Anak Susah Makan Sayur? Coba Terapkan Tips Ini

Penelitian yang dilakukan Sudibyo Supardi peneliti di National Institute of Health Research and Development terhadap anak prasekolah di Jakarta  tahun 2015 menunjukkan hasil prevalensi kesulitan makan sebesar 33,6 persen.

Adapun 44,5 persen di antaranya menderita malnutrisi ringan sampai sedang dan 79,2 persen dari subjek penelitian telah mengalami kesulitan makan lebih dari 3 bulan.

Kelompok usia terbanyak mengalami kesulitan makan adalah usia 1 sampai 5 tahun. Sebanyak 43 persen anak yang mengalami kesulitan makan mengalami gizi buruk.

Kreatif

Menurut Prof. Dr. Rini Sekartini, SpA, picky eater merupakan gangguan perilaku makan pada anak yang berhubungan dengan perkembangan psikologis tumbuh kembangnya dan ditandai dengan keengganan anak mencoba jenis makanan baru.

Biasanya kondisi picky eater disebabkan kurangnya variasi makanan anak.

"Anak tidak boleh memilih makanan yang disukai, suasana di rumah tidak menyenangkan, kurang perhatian orangtua, atau contoh yang kurang baik dari orangtua," katanya.

Orangtua harus bersikap tenang dan kreatif saat menghadapi balita picky eater. Misalnya saja lebih variatif dalam menyajikan makanan.

Jika anak hanya mau mengonsumsi telur saja, misalnya, maka sajikan juga makanan favoritnya itu dengan variasi makanan lain, misalnya sayur bening bayam. Di kesempatan lain, kombinasikan dengan makanan lainnya.

Baca juga: Anak Obesitas, Masih Bolehkah Minum Susu?

Orangtua juga perlu memberi contoh pola makan yang sehat dan bervariasi sambil makan bersama.

Melibatkan anak saat memasak, mulai dari proses belanja sampai proses pembuatan, juga bisa mendorong ketertarikan anak untuk mencicipi makanan pilihannya sendiri.

Yang terpenting, orangtua perlu sabar dan tidak memaksa anak untuk makan sehingga anak tidak trauma dan malah semakin jadi pemilih.



Close Ads X