Hari Kesehatan Mental Dunia, WHO Fokus pada Tiga Hal Ini... - Kompas.com

Hari Kesehatan Mental Dunia, WHO Fokus pada Tiga Hal Ini...

Kompas.com - 10/10/2018, 15:38 WIB
ilustrasi bahagia ilustrasi bahagia

KOMPAS.com – Hari ini, 10 Oktober, diperingati sebagai Hari Kesehatan Mental Internasional. Organisasi PBB Bidang Kesehatan, World Health Organization ( WHO), menyebut kalangan remaja dan dewasa muda menjadi kelas usia yang paling rawan mengalami gangguan kesehatan mental.

Dikarenakan, pada usia ini terjadi banyak perubahan dalam hidup seseorang, mulai dari meninggalkan rumah, berpindah sekolah, memiliki lingkungan kerja baru, yang memungkinkan terjadinya stres atau tekanan mental.

Selain itu, beberapa kondisi tertentu ikut memberikan pengaruh terhadap timbulnya stres tersebut.

Kondisi itu dari hidup di tengah era serba digital atau tinggal di area yang mengalami krisis kemanusiaan seperti perang, bencana, dan wilayah berkembangnya penyakit epidemik.

Jika tidak ditangani dengan tepat, stres dapat memicu berbagai penyakit mental.

Baca juga: Mengapa Traveling Bermanfaat Bagi Kesehatan Mental?

Untuk itu WHO memiliki tiga fokus utama dalam konteks perayaan Hari Kesehatan Mental Internasional tahun ini.

1. Berawal di usia 14 tahun

ilustrasi remaja(sxc.hu/Martin Walls) ilustrasi remaja
Setengah dari kasus penyakit mental yang dialami oleh masyarakat dunia dimulai pada tahapan usia 14 tahun.

Sayangnya, sebagian besar dari mereka tidak terdeteksi sejak awal sehingga tidak mendapat penanganan yang maksimal.

Tidak tertanganinya masalah ini sejak awal dapat menjadi pemicu munculnya beban psikologis di kalangan remaja atau dewasa muda.

Beban psikologis itu biasanya ditunjukkan dengan depresi, bunuh diri, dan perilaku penyalahgunaan alkohol atau narkotika yang berujung pada seks bebas dan meningkatnya angka kecelakaan berlalu-lintas.

Baca juga: Remaja Percaya pada Orangtua tapi Tak Nyaman Bercerita

2. Bangun ketahanan mental

Pendidikan ketahanan mental sejak dini, mulai diakui berdampak positif terhadap peningkatan kemampuan seseorang dalam menghadapi kehidupan yang semakin kompleks.

Berbagai bukti bermunculan dengan memperkenalkan dan menjaga kesehatan mental kalangan remaja atau dewasa muda, dapat membawa banyak keuntungan.

Keuntungan itu tidak berhenti pada mereka kalangan remaja dan dewasa muda yang memperoleh perlakuan ini, tapi juga untuk kehidupan sosial ekonomi secara keseluruhan.

Dengan kesehatan mental, generasi muda dapat mampu untuk memberi kontribusi lebih besar bagi dunia kerja, keluarga, komunitas, dan seterusnya.

3. Cegah dengan pemahaman yang baik

Ilustrasi remaja sedihSHUTTERSTOCK Ilustrasi remaja sedih
Banyak hal yang bisa dilakukan sejak usia dini untuk mencegah kesulitan atau penyakit mental di kalangan remaja dan dewasa muda. Ini juga untuk mengatur dan menyembuhkan mereka dari penyakit mental, jika memang sudah terserang.

Pencegahan ini dimulai dengan kepedulian dan pemahaman terhadap tanda-tanda awal atau gejala penyakit mental.

Orangtua dan guru-guru di sekolah dapat membantu generasi muda untuk memiliki kemampuan mengatasi tantangan hidup sehari-hari. Dukungan psikososial juga perlu ditumbuhkan dalam lingkup sekolah, komunitas, dan berbagai tempat lain.

Selain itu, pelatihan untuk kesehatan pekerja juga penting diadakan agar kemampuan mendeteksi dan mengurus penyimpangan kesehatan mental yang terjadi dapat tersebar, ditingkatkan, dan diperluas keberadaannya.

Kolaborasi semua pihak

Untuk dapat mewujudkan semua upaya ini, diperlukan kerja sama berbagai pihak. Mulai dari pemerintah hingga keterlibatan sosial, juga sektor edukasi dan kesehatan.

Hal ini perlu dilakukan untuk meningkatkan kesadaran kalangan remaja dan dewasa muda untuk menjaga kesehatan mental mereka. Dengan demikian, dapat pihak-pihak lain mengetahui bagaimana cara mendukung individu di lingkungan mereka yang terkena kelainan atau penyakit mental.

.

.

.



Close Ads X