Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/10/2018, 21:00 WIB

KOMPAS.com - Berpelukan dengan pasangan bisa menjadi aktivitas menenangkan. Namun, bagaimana jika berpelukan dengan orang lain?

Sebuah survei baru-baru ini mengungkap, baik laki-laki dan perempuan, secara diam-diam berfantasi berpelukan dengan orang lain.

Para peneliti Superdrug Online Doctor menyurvei lebih dari 1.600 orang Amerika Serikat dan Eropa yang sudah memiliki hubungan.

Dari penelitian itu terungkap, baik pria maupun perempuan berpikir berpelukan dengan mantan, orang asing, teman atau kenalan.

Menurut survei, 16,8 persen laki-laki dan 21,5 persen perempuan, memiliki fantasi "nuzzling" (berpelukan) dengan orang lain, selain pasangan mereka.

Baca juga: Mengenal Spooning, Pelukan yang Dongkrak Keintiman Pasangan

“Kami sangat terkejut dengan berapa banyak fantasi yang tidak berakar pada cara seksual murni,” menurut representasi Superdrug Online Doctor kepada New York Post.

“Masyarakat mengira fantasi laki-laki sepenuhnya soal seksual, namun, penelitian kami menunjukkan, fantasi laki-laki dapat bersifat emosional maupun fisik.”

Namun demikian, masih ada beberapa keinginan duniawi yang bersifat stereotip.

Hampir 70 persen pria dan 65 persen perempuan--yang sudah memiliki pasangan--berpikir tentang berhubungan seks dengan orang lain.

Namun, keinginan ini tidak berarti kebutuhan seksual pasangan tidak dipenuhi dalam hubungan mereka saat ini.

Baca juga: Beri Jasa Pelukan, Wanita Ini Hasilkan Puluhan Juta

Sekitar 57 persen pria mengakui mereka “puas” dengan pasangan saat ini, sementara 60 persen perempuan mengatakan mereka “sangat puas”.

Survei menunjukkan, salah satu cara untuk menjaga hubungan yang baik ketika berhubungan seks adalah mengkomunikasikan keinginan satu sama lain.

Lebih dari 65 persen pria dan 55 persen perempuan yang mengaku mengomunikasikan fantasi mereka, merasa puas dalam hubungan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber nypost.com
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.