7 Hal yang Perlu Dihindari Setelah Kulit Terbakar Matahari

Kompas.com - 08/11/2018, 08:08 WIB
Ilustrasi tabir suryashutterstock Ilustrasi tabir surya

Selain bikin kulit tampak kemerahan, terbakar matahari rasanya sangat sakit dan perih. Jika kamu baru-baru ini mengalaminya, ada beberapa hal yang perlu kamu hindari untuk sementara waktu agar kondisi kulit cepat membaik.

Yang wajib dihindari setelah kulit terbakar matahari

1. Menggaruk dan mengelupas kulit

Kulit yang terbakar matahari akan memerah, terasa gatal dan perih, yang lama-lama akan mengering dan berkerak. Namun, jangan coba untuk menggaruk apalagi mengelupas atau mengopek kulit yang mengering.

Jangan pula memencet atau memecahkan bagian kulit yang melepuh dan membentuk bintil menggelembung. Bintil berair itu berfungsi untuk melindungi luka dari paparan lingkungan luar.

Melakukan kedua hal di atas malah akan memperburuk kondisi kulit yang sudah rusak. Kulit memiliki cara dan prosesnya sendiri untuk menyembuhkan luka. Apabila kamu ingin meredakan gejala yang bikin tidak nyaman, kamu bisa oleskan krim pelembap tapi pastikan produk tersebut tidak memicu iritasi berkelanjutan.

Baca juga: Sudah Pakai Tabir Surya, Mengapa Kulit Masih Terbakar?

2. Mandi air panas

Kulit sehabis terbakar matahari cenderung kering, ungkap Joshua Zeichner, M.D seorang direktur di Departemen Dermatologi Mount Sinai Hospital.

Maka dari itu, jangan dulu mandi air panas (baik itu berendam di bak atau di bawah pancuran shower) sampai kulit benar-benar sembuh total.

Jika tidak berhati-hati, air panas justru bisa mengikis produksi minyak alami pada kulit yang akan semakin membuat kulit kering dan mengelupas.

Baca juga: Lebih Sehat Mana: Mandi Air Panas Atau Air Dingin?

3. Pakai krim tabir surya yang mengandung bahan kimia

Setelah kulit terbakar matahari, kamu perlu menghindari paparan sinar matahari berlebihan sampai benar-benar pulih. Namun, apa yang harus dilakukan ketika situasi dan kondisi membuat perlu beraktivitas di bawah terik matahari?

Halaman:


Sumber

Terkini Lainnya

Simaklah, Tips Mudah Perawatan Berlian

Simaklah, Tips Mudah Perawatan Berlian

Look Good
Mencoba Peralatan Olahraga Langsung dan Virtual di Decathlon MTA

Mencoba Peralatan Olahraga Langsung dan Virtual di Decathlon MTA

Feel Good
Tren Donasi Online untuk Pasien Penyakit Berat

Tren Donasi Online untuk Pasien Penyakit Berat

Feel Good
Bahaya Diet dengan Cara yang Keliru

Bahaya Diet dengan Cara yang Keliru

Eat Good
Aleza Pamer Koleksi Hari Raya dengan Modifikasi Ikat dan Batik

Aleza Pamer Koleksi Hari Raya dengan Modifikasi Ikat dan Batik

Look Good
Jennifer Bachdim Pantang Konsumsi Daging

Jennifer Bachdim Pantang Konsumsi Daging

Look Good
Waktu Makan Ternyata Pengaruhi Kesehatan

Waktu Makan Ternyata Pengaruhi Kesehatan

Eat Good
Menyambut Pagi Istimewa di Candi Borobudur

Menyambut Pagi Istimewa di Candi Borobudur

Feel Good
Diskon G-Shock Carbon untuk Pembaca Kompas.com, Mau?

Diskon G-Shock Carbon untuk Pembaca Kompas.com, Mau?

Look Good
Menata Alat Makan ala Marie Kondo

Menata Alat Makan ala Marie Kondo

Look Good
Kebiasaan Sederhana untuk Cegah Diabetes Tipe 2

Kebiasaan Sederhana untuk Cegah Diabetes Tipe 2

Feel Good
Nike Tampilkan Model Wanita dengan Rambut Ketiak

Nike Tampilkan Model Wanita dengan Rambut Ketiak

Look Good
Jenis Olahraga yang Aman di Masa Kehamilan

Jenis Olahraga yang Aman di Masa Kehamilan

Feel Good
'Sahara Breeze' dan Ragam Menu Berbuka Puasa di Pullman Jakarta

"Sahara Breeze" dan Ragam Menu Berbuka Puasa di Pullman Jakarta

Eat Good
Mengenal Kandungan dan Fungsi 5 Acid dalam Produk 'Skincare'

Mengenal Kandungan dan Fungsi 5 Acid dalam Produk "Skincare"

Look Good

Close Ads X