Kompas.com - 09/01/2019, 11:29 WIB

- Megap-megap ketika tidur.

- Mengantuk berlebihan di siang hari.

- Merasa mudah marah sepanjang hari.

- Mulut kering ketika bangun tidur.

- Sakit kepala pagi hari.

Odije menambahkan bahwa beberapa faktor bisa meningkatkan risiko sleep apnea, seperti kelebihan berat badan, lingkar leher yang terlalu besar, konsumsi alkohol, konsumsi obat penenang, merokok, hingga sering hidung mampet.

Baca juga: Posisi Tidur Menentukan Kualitasnya

Secara umum, penuaan juga bisa menjadi faktor karena jaringan tenggorokan mulai melonggar.

Sleep apnea juga bisa terjadi karena adanya kondisi atau penyakit yang lebih serius. Seperti hipertensi, obesitas, diabetes, gagal jantung, fibrilasi atrial, dan stroke.

Artinya, sleep apnea bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng.

Jika kamu merasa mengalami sleep apnea, segeralah berkonsultasi dengan dokter. Para dokter bisa memberikan saran untuk memperbaiki tidur dan membuatmu menjalankan rencana pengobatan. Termasuk jika kamu memerlukan penggunaan mesin positive airway pressure (CPAP) secara rutin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.