Kompas.com - 28/01/2019, 14:53 WIB
Seorang pria menggendong anak di samping pohon dihiasi lentera yang dipasang untuk menyambut Imlek, di taman Ditan, Beijing, China, Sabtu (17/2/2018). (AFP/Nicolas Asfouri) Seorang pria menggendong anak di samping pohon dihiasi lentera yang dipasang untuk menyambut Imlek, di taman Ditan, Beijing, China, Sabtu (17/2/2018). (AFP/Nicolas Asfouri)
Editor Wisnubrata


KOMPAS.com - Dari lentera, baju, hingga amplop berwarna merah. Pernahkan kamu bertanya mengapa warna merah sangat popular di Tiongkok, terlebih saat perayaan Imlek?

Sejarah menyebutkan bahwa semua hal itu berasal dari cerita soal Nian, binatang buas yang meneror penduduk desa di Tahun Baru, memakan tanaman, ternak, bahkan anak kecil.

Tetapi penduduk desa mengetahui bahwa banteng dengan kepala singa ini takut akan tiga hal; api, suara bising, dan warna merah.

Nian dikalahkan, dan sejak itu warna merah dianggap memberikan keberuntungan bagi diri sendiri dan semua orang.

Beruntung kamu tidak perlu mengalahkan Nian untuk merayakan Imlek, yang perlu kamu lakukan sekarang adalah menggunakan warna merah pada perayaan Imlek.

“Biasanya lentera merah digantung di depan pintu pada hari raya Imlek untuk menangkal nasib buruk,” ujar Karen Katz, penulis buku bergambar My First Chinese New Year yang terbit pada 2012.

Selain itu, hiasan-hiasan juga berwarna merah. Semua tak lepas dari usaha untuk mengusir Nian, monster yang pada mas kini melambangkan nasib buruk.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada perayaan Imlek, di Tiongkok orang akan memasang kembang api guna menghalau Nian. Ini barangkali festival kembang api terbesar di dunia, di mana orang menyalakan kembang api melebihi perayaan tahun baru masehi.

Selain itu, ada tradisi untuk menghidangkan makanan tertentu yang melambangkan berkah atau kekayaan, seperti jeruk dan ikan.

Tetap saja, cara yang paling populer untuk merayakan Imlek adalah dengan cara membagi angpao yang diisi dengan uang. Namun, seperti kado yang ditaruh di bawah pohon Natal, beberapa tradisi ditujukan untuk anak-anak dan angpao merah diberikan kepada mereka untuk mengusir roh jahat. (Aldo Christian Sitanggang)



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X