7 Hal yang Terjadi Jika Terlalu Banyak Mengonsumsi Makanan Olahan

Kompas.com - 06/02/2019, 07:06 WIB
ilustrasi makanan olahanshutterstock ilustrasi makanan olahan

KOMPAS.com – Makanan olahan sangat akrab dalam keseharian masyarakat Indonesia. Namun tahukah kamu apa yang dimaksud makanan olahan?

Academy of Nutrition and Dietetics mendefinisikan makanan olahan sebagai makanan yang “dimasak, dikalengkan, dibekukan, dikemas, atau diubah komposisi nutrisinya”.

Meski kebanyakan dari kita biasa membelinya, namun konsumsi makanan olahan secara berlebihan sebetulnya tidak baik bagi kesehatan.

Dilansir dari laman Insider, berikut dampak buruk yang mungkin kamu alami jika mengkonsumsi terlalu banyak makanan olahan:

1. Masalah pencernaan

Direktur kesehatan masyarakat, pencegahan dan promosi kesehatan di University of Arizona College of Medicine, Dr. Farshad Fani Marvasti, MPH menjelaskan bahwa makanan olahan apapun berisiko mengakibatkan masalah pencernaan.

“Makanan-makanan tersebut memiliki tambahan zat kimia dan berpotensi sulit dicerna dan diproses oleh tubuh,” kata Marvasti.

Selain itu, zat-zat tersebut bisa menjadi racun bagi bakteri baik di tubuh.

Untuk mengetahui perbedaan makanan alami dan olahan adalah dengan membaca daftar bahan-bahannya.

“Jika kamu tidak mengenali nama bahannya, maka bahan tersebut cenderung tidak alami dan berpotensi mengganggu pencernaan serta masalah kesehatan lainnya,” kata dia.

Baca juga: 4 Makanan untuk Mengatasi Masalah Pencernaan

2. Gangguan berpikir

Terlalu banyak konsumsi makanan olahan tinggi gula dan karbohidrat sederhana juga bisa menyebabkan gangguan berpikir atau yang kerap dikenal dengan istilah brain fog.

Halaman:


Terkini Lainnya


Close Ads X