"Harga Gila" yang Tak Bendung Hasrat Para Pemburu Sneaker di JSD - Kompas.com

"Harga Gila" yang Tak Bendung Hasrat Para Pemburu Sneaker di JSD

Kompas.com - 08/02/2019, 10:20 WIB
Beragam varian sepatu Air Jordan 1 ditawarkan kepada para pengunjung ajang Jakarta Sneaker Day 2019, Kamis (7/2/2019). Sepatu-sepatu ini tetap mengundang minat pembeli meski dijual di atas harga retail. Soal selera dan kelangkaan barang menjadi pertimbangan yang menentukan harga sepatu. KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Beragam varian sepatu Air Jordan 1 ditawarkan kepada para pengunjung ajang Jakarta Sneaker Day 2019, Kamis (7/2/2019). Sepatu-sepatu ini tetap mengundang minat pembeli meski dijual di atas harga retail. Soal selera dan kelangkaan barang menjadi pertimbangan yang menentukan harga sepatu.

KOMPAS.com - Jarum jam hampir menunjukkan pukul 13.00 tepat. Di lantai 6 Senayan City, terlihat antrean panjang yang mengular hingga ke pelataran gerai-gerai di pusat perbelanjaan itu.

Sebagian dari mereka yang ada di jajaran paling depan antrean, bisa duduk di deretan kursi yang disusun memanjang dan berhadapan.

Tetapi, sebagian besar lainnya harus rela berdiri di sepanjang railing yang memagari selasar melingkar, dengan pemandangan atrium utama di lantai dasar.

Di sudut yang lain, sejumlah orang dengan seragam kaus berwarna jingga sibuk mengatur antrean itu agar tertib dan teratur.

Itulah pemandangan yang terlihat sesaat sebelum acara tahunan untuk para pecinta sneaker, Jakarta Sneaker Day (JSD) 2019 dibuka untuk umum. 

Acara yang diikuti oleh beragam merek, retailer, dan reseller sneaker serta streetwear Tanah Air itu kembali digelar di the Hall di lantai 8, Senayan City, mulai Kamis (7/2/2019) kemarin.

Antrean pengunjung mengular di lantai 6 pusat perbelanjaan Senayan City, Jakarta saat acara Jakarta Sneaker Day 2019 dibuka pada Kamis (7/2/2019).  Ratusan pengunjung rela antre berdiri, setelah membeli tiket masuk yang dibanderol Rp 80.000.KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Antrean pengunjung mengular di lantai 6 pusat perbelanjaan Senayan City, Jakarta saat acara Jakarta Sneaker Day 2019 dibuka pada Kamis (7/2/2019). Ratusan pengunjung rela antre berdiri, setelah membeli tiket masuk yang dibanderol Rp 80.000.

Ya, pengunjung reguler yang sudah membeli tiket memang harus mengantre di lantai 6. Selanjutnya, saat tiket diserahkan kepada petugas, tas mereka akan diperiksa.

Selain senjata tajam dan barang-barang berbahaya lain, air minum pun tak boleh dibawa ke dalam lokasi acara.

"Minum aja dulu mas, dihabiskan, baru botolnya bisa dibawa," begitu kata petugas keamanan kepada salah satu pengunjung yang sempat melontarkan protes.

Dari gerbang "reguler" di lantai 6, pengunjung baru akan bergerak ke lantai 8 di mana acara berlangsung.

Ajang yang digelar selama tiga hari, hingga Sabtu (9/2/2019), tentu saja menjadi kesempatan bagi pera penggila sneaker Ibu Kota untuk mendapatkan sepatu impian mereka.

Baca juga: Cerita Sepatu Compass yang Bikin Sesak Jakarta Sneakers Day 2019

"Saya cuti mas, khusus mau ke sini. Tadi sempat antre berdiri ya setengah jam-lah, emang sengaja mau liat-liat," kata Andri, salah satu pengunjung warga Kota Tangerang.

Andri dan ratusan orang yang mengular di selasar mal itu tak hanya rela berdiri menunggu, tapi juga harus membeli tiket masuk seharga Rp 80.000.

Kewajiban membayar, dan panjangnya antrean ternyata tak menyurutkan niat para penggila sneaker untuk datang.

Ini bisa menggambarkan bagaimana budaya sneaker di Indonesia mendapat atensi yang kian besar, sejalan dengan tema acara tahun ini "The Rise of Sneaker Culture".

Harga "gila" dan hasrat pembeli

Penikmat sneaker berjejalan mencari sepatu yang sesuai di ajang Jakarta Sneaker Day 2019. Kamis (7/2/2019). Tak semua senaker dijual dengan harga melebihi harga ritel. Masih ada gerai steal deal yang menjual sepatu dengan harga diskon, dan menjadi spot yang paling banyak dipadati pengunjung. KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Penikmat sneaker berjejalan mencari sepatu yang sesuai di ajang Jakarta Sneaker Day 2019. Kamis (7/2/2019). Tak semua senaker dijual dengan harga melebihi harga ritel. Masih ada gerai steal deal yang menjual sepatu dengan harga diskon, dan menjadi spot yang paling banyak dipadati pengunjung.

Sederet acara ditawarkan dalam perhelatan ini. Ada ekshibisi, talkshow, sneaker custom, dan legit check (menguji keaslian sepatu).

Juga ada community gathering, mini bazzaar & garage sale, auction, trading pit & steal deal sale, red carpet, dan suguhan musik.

Tapi, di antara semua itu, tentu saja jual beli sneaker menjadi menu utama.

Salah satu brand yang paling banyak disediakan oleh puluhan gerai di acara itu adalah Air Jordan.

Sepatu yang mengunakan nama legenda NBA Michael Jordan itu sukses merebut hati pecinta sneaker.

Buktinya, hampir seluruh retailer dan reseller sepatu di ajang ini menjual sepatu itu, dan dengan harga yang beragam, bahkan kadang jauh di atas harga ritel.

Baca juga: Never Too Lavish Lirik Bisnis Baru, Custom Rangkai Bunga Jadi Sneakers

"Pokoknya kalo kita ikutan di acara kayak gini, reseller lain pada ngamuk deh, saya dimusuhin om."

Begitu kata pemuda berkaus hitam yang menjaga gerai Hoops Indonesia, dengan nada bercanda.

Hoops Indonesia adalah salah satu retailer yang ambil bagian di acara ini. Gerai ini menjual seluruh sepatu-nya dengan harga resmi, tanpa "mark up". 

Lucunya, koleksi yang sama pun dimiliki para reseller yang berjualan tak jauh dari gerai Hoops. Tapi, harganya beda.

"Kami jual harga ritel, memang kami retailer kan? Kalo reseller jual lebih mahal ya memang begitu biasanya kan?" kata lelaki itu lagi.

Air Jordan 1 Mid SE Orange Team dengan harga ritel Rp 1.799.000.  KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Air Jordan 1 Mid SE Orange Team dengan harga ritel Rp 1.799.000.

Sebagai contoh, salah satu produk edisi terbaru Air Jordan 1 Mid SE "Orange Team",  dijual dengan harga Rp 1.799.000.

"Tinggal sedikit ini, karena waktu launching udah banyak diborong, malah yang edisi pine-green, udah sold out duluan, kita jual juga dengan harga sama," kata dia.

Nah, beberapa gerai di acara ini ternyata masih memiliki produk sejenis seperti yang dijual Hoops tadi.

"Itu, Rp 3,8 juta om," kata salah satu reseller yang membanderol sepatu Air Jordan 1 Mid pine-green.

Baca juga: Air Jordan 1 Nigel Sylvester Versi Ini Dibanderol Rp 41,7 Juta

Bahkan, di gerai lain ada yang membanderol sepatu yang sama dengan harga Rp 6 juta. "Ya, masih boleh nego-lah," kata penjualnya.

Sementara, ada pula yang menjual Air Jordan 1 Mid SE "Orange Team" dengan harga mulai Rp 2,5 juta.

Menggunakan kata "mulai", karena harga berbeda sesuai dengan nomor sepatu yang diinginkan.

Hype dan selera pasar

Sebagian besar gerai sepatu yang ikut serta di ajang Jakarta Sneaker Day 2019 memiliki produk sneaker Air Jordan 1. Bahkan ada yang dijual hingga harga puluhan juta rupiah.KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Sebagian besar gerai sepatu yang ikut serta di ajang Jakarta Sneaker Day 2019 memiliki produk sneaker Air Jordan 1. Bahkan ada yang dijual hingga harga puluhan juta rupiah.

Penjualan varian Air Jordan 1 mid tersebut hanya contoh kecil dari fenomena harga "gila" koleksi sneakers.

Bahkan ada koleksi yang dijual hingga harga puluhan juta rupiah, jauh melampaui harga retail-nya. Dan, fenomena ini menjadi seperti lazim terjadi.

Raymond -punggawa grup hip-hop Sweet Martabak mengaku mengamati juga fenomena itu.

"Biasanya karena limited/edisi terbatas dari releasean sneakers itu, alias gak release dalam jumlah banyak," kata Raymond.

Kendati demikian, Raymond yang kini memiliki tak kurang dari 300 pasang sepatu Air Jordan, mengaku nyaris tak pernah membeli di atas harga retail.

Baca juga: Terjadi Lagi Aksi Saling Pukul Saat Rilis Air Jordan 1 Origin Story

"Gue tim retail, ha ha ha... Alasan gue beli di atas (harga) ritel karena emang kepengen banget sama sneakers itu, dan gak release di Indonesia. Jadi mau gak mau, terpaksa harus beli dari reseller," kata dia.

Sementara, khusus untuk fenomena Air Jordan 1 di Indonesia, Raymond memiliki pandangan tersendiri. Varian ini tak bisa disebut "terbatas" karena diproduksi massal secara global.

"Enggak tahu kenapa, orang Indonesia suka banget sama Jordan 1. Release-an apa aja Jordan 1 sold out."

"Padahal, di luaran, kayak di Hongkong, Singapura, Jepang, itu masih standing on the rack Jordan 1 mid itu," cetus dia.

Dari pengamatan itu, Raymond meyakini, kuatnya kemampuan membeli -meski dengan harga yang melambung tinggi, terjadi karena faktor hype dan selera pasar di negara yang bersangkutan.

Maka tak heran, para reseller dengan percaya diri memasang harga sesuai "feeling"' mereka, karena tahu ada selera pasar yang menyambutnya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

@levelup.sneakers???????????????? ??? SOLD at IDR 50,000,000,- On the first day of @jakartasneakerday

A post shared by JAKARTA SNEAKER DAY (@jakartasneakerday) on Feb 7, 2019 at 7:13pm PST



Close Ads X