Tak Ada Lagi Sedotan Plastik di KFC, Demi Laut yang Bersih

Kompas.com - 08/02/2019, 15:17 WIB
KFC Untuk Laut Indonesia di Paramount, SerpongKompas.com/Wisnubrata KFC Untuk Laut Indonesia di Paramount, Serpong

SERPONG, KOMPAS.com - Tenia masih ingat saat masih kecil, dia dan teman-temannya dengan mudah menjumpai ikan-ikan beraneka warna di pantai-pantai yang airnya jernih sekitar Kepulauan Seribu.

Perempuan bernama lengkap Swietenia Puspa Lestari itu memang pernah tinggal di Kepulauan Seribu selama lima tahun. Tak heran ia akrab dan peduli dengan laut dan isinya.

Namun menurutnya, pemandangan masa kecil itu tak lagi ia jumpai beberapa tahun belakangan. "Perairan di Kepulauan Seribu dan beberapa tempat lain di Indonesia kini penuh sampah, terutama sampah plastik," katanya.

Dari sampah-sampah plastik berupa botol, tas plastik, kemasan makanan, dan sedotan, ia juga menemukan sachet bekas sambal dan saus Kentucky Fried Chicken alias KFC. Padahal tidak ada gerai KFC di Kepulauan Seribu.

Rupanya sampah-sampah itu kebanyakan berasal dari sekitar Kepulauan Seribu, terutama dari Jakarta. Hal itu membuat Tenia bertemu dengan KFC Indonesia, dan lahirlah program bernama #NoStrawMovement di awal tahun 2017.

Gerakan ini bertujuan mengurangi penggunaan sedotan plastik, terutama di gerai-gerai KFC. Mengapa sedotan?

Menurut Tenia yang juga pendiri sekaligus direktur eksekutif Yayasan Divers Clean Action, sedotan plastik adalah sampah laut terbesar ke-lima di dunia. Di Indonesia sendiri diperkirakan ada 93 juta batang sedotan yang dipakai dan dibuang setiap hari.

"Bila dibentangkan, jumlah itu setara dengan 16.784 kilometer atau jarak dari Jakarta ke Mexico City," ujarnya dalam acara KFC Untuk Laut Indonesia di Serpong, Jumat (8/2/2019).

Selain itu, sedotan plastik adalah sampah yang tidak diambil pemulung karena nilai jualnya rendah. "Pemulung lebih suka mengumpulkan botol plastik daripada sedotan yang sulit diambil," ujar Tenia. Akibatnya sampah jenis ini banyak terbuang ke laut dan mengotorinya.

Kini, berkat munculnya berbagai gerakan, termasuk di KFC, terjadi pengurangan penggunaan sedotan secara signifikan, yaitu tersisa sekitar 38,8 juta per hari atau sepanjang 7.766 kilometer, hampir sama dengan jarak yang ditempuh bila kita melakukan perjalanan dari sabang sampai Merauke.

Tantangan

KFC Untuk Laut IndonesiaKompas.com/Wisnubrata KFC Untuk Laut Indonesia
Meski begitu, membiasakan masyarakat untuk tidak menggunakan sedotan plastik saat jajan bukanlah perkara mudah. Kita masih ingat peristiwa ajakan membereskan sisa makanan di KFC yang ditanggapi negatif oleh beberapa orang. Padahal kebiasaan tersebut wajar dilakukan di banyak negara lain.

Oleh karenanya, KFC mengakalinya dengan tidak menyediakan dispenser sedotan di gerai-gerainya, dan sedotan hanya akan diberikan jika konsumen meminta.

Halaman:



Close Ads X