Kasus Baru Kusta Masih Ditemukan, Kenali Ciri-cirinya

Kompas.com - 08/02/2019, 15:30 WIB
Zeth, orang yang pernah mengalami kusta, membetulkan kaki palsunya di rumahnya di Kelurahan Pandu, Kecamatan Bunaken, Manado.Kompas.com/Ronny Adolof Buol Zeth, orang yang pernah mengalami kusta, membetulkan kaki palsunya di rumahnya di Kelurahan Pandu, Kecamatan Bunaken, Manado.

KOMPAS.com - Penyakit kusta masih ditemukan di Indonesia. Kusta terjadi karena infeksi pada saraf dan kulit yang disebabkan oleh Mycobacterium leprae.

Selama ini penyakit kusta dapat menular melalui pernapasan, udara, dan kontak langsung dengan penderita yang belum terobati.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan ( Kemenkes) Wiendra Waworuntu menyampaikan bahwa apabila terlambat menangani penyakit kusta, maka penderita tersebut dapat menjadi sumber penularan.

Salah satu faktor penularan juga karena penderita belum mengonsumsi obat kusta.

"Ini (kusta) tidak berasa karena itu banyak masyarakat menganggapnya biasa. Sebenarnya permasalahan kusta itu hanya dia bercak dan tidak berasa, jadi dia anggap biasa. Padahal kalau terlambat ditemukan dan aktif bakterinya menjadi sumber penularan," kata Wiendra di Jakarta, Kamis (7/2/2019).

Wiendra menjelaskan, masa inkubasi penyakit kusta memerlukan waktu lumayan lama, yaitu rata-rata tiga hingga lima tahun.

Indonesia berada di posisi ketiga di dunia setelah India dan Brazil dalam jumlah kasus baru yang ditemukan pada jangka waktu satu tahun.

Baca juga: Penyembuhan Kusta, Keluarga Penting untuk Dorong Semangat

Tercatat, angka penemuan kasus baru di Indonesia sebesar 6,08 kasus per 100.000 penduduk, dengan total kasus baru sebanyak 15.910.

Secara nasional, pada 2000 Indonesia telah mencapai eliminasi kusta, yaitu angka kasus kusta terdaftar atau angka prevalensi kurang dari 1 per 10.000 penduduk. 

Namun, masih terdapat beberapa daerah yang belum masuk eliminasi kusta, yaitu wilayah Jawa bagian timur, Sulawesi, Papua, Papua Barat, Maluku, dan Maluku Utara. Adapun, pada Januari 2018 angka pravelensi kusta di Indonesia berada 0,71 per 10.000 penduduk dengan total 18.248 kasus terdaftar.

Dua kelompok

Berdasarkan bebannya, kusta dibedakan menjadi dua kelompok yakni beban kusta tinggi dan beban kusta rendah.

Beban kusta tinggi yaitu apabila angka penemuan kasus baru melebihi 10 per 100.000 penduduk dan atau jumlah kasus baru lebih dari 1.000. Sedangkan, beban kusta rendah yaitu apabila penemuan kasus baru kurang dari 10 per 100.000 penduduk dan atau jumlah kasus baru kurang dari 1.000 kasus.

Pada 2015-2016, tercatat sebanyak 11 provinsi termasuk beban kusta tinggi. Sementara itu, di 23 provinsi lain termasuk dalam beban kusta rendah.

Halaman:


Terkini Lainnya


Close Ads X