Kompas.com - 29/03/2019, 05:47 WIB
|
Editor Wisnubrata

Demikian diungkapkan Manfaluthy dalam sebuah diskusi mengenai neuropati di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (27/3/2019).

Neuropati sendiri dapat mengenai fungsi saraf tepi penggerak motorik (yang memberikan perintah pada tubuh), sistem sensorik (merasakan panas, dingin dan sentuhan) dan saraf otonom.

Bagian tubuh yang paling berisiko terkena neuropati jika terlalu banyak menggunakan gawai, antara lain tangan dan lengan terutama bagian siku. Sebab, posisi menggunakan gawai membuat tangan melakukan gerakan statis dalan posisi lama dan berulang.

"Lengan akan tegang dan mengalami cedera, lalu pergelangan tangan. Lama-lama terjadi kelelahan pada otot akhirnya saraf terjepit," tuturnya.

Gejala neuropati

Beberapa gejala bisa menjadi tanda. Misalnya, hilangnya sensasi, terjadi kesemutan dan kram pada bagian tubuh yang digunakan untuk mengoperasikan gawai.

Kerusakan saraf jika dibiarkan akan terus berlanjut hingga lebih parah.

"Gejala mencerminkan tingkat kerusakan saraf. Jika sudah parah bisa menimbulkan rasa kaku. Ketika dikasih sentuhan, rasanya kayak digaruk benda kasar," tuturnya.

Menurut Manfaluthy, lebih dari 50 persen masyarakat melakukan aktivitas harian yang berisiko neuropati.

Seperti mengoperasikan gawai (61,5 persen), mengendarai motor dan mobil (58,5 persen), duduk pada posisi yang sama (53,7 persen), melakukan gerakan berulang (54,5 persen), mengetik di komputer (52,8 persen), dan lainnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.