Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/04/2019, 13:09 WIB

KOMPAS.com - Indonesia kembali berpartisipasi dalam Milan Design Week, -sebuah ajang pekan pameran berbagai jenis karya dan rancangan terkemuka dunia, di Kota Milan, Italia.

Indonesia menyuguhkan karya kreatif dari para seniman dan perancang Indonesia pada Superdesign Show berjudul Essential Jakarta.

Ragam karya ini mengambil inspirasi dari delapan ikon Betawi, yaitu ondel-ondel, kembang kelapa, gigi balang, baju sadariah dan kebaya kerancang, batik betawi, kerak telor dan bir pletok.

Baca juga: Soto Ayam, Sate, dan Rendang Goyang Lidah Orang Argentina

Menempati lahan seluas 175 meter persegi, gerai Jakarta dirancang menyerupai bentuk kembang goyang, kue khas dari Betawi.

Selain tampilan karya, ada pula pertunjukan tarian tradisional dan suguhan makanan kecil maupun kue dan kudapan tradisional yang menarik perhatian pengunjung.

Ciliwung Chair

Furniture karya Junianto berupa kursi kayu dengan jalinan rotan berbentuk lengkungan asimetris. Karya ini diberi nama Ciliwung Chair, karena mengambil tema dari Sungai Ciliwung.

 DOKUMENTASI KBRI ROMA Furniture karya Junianto berupa kursi kayu dengan jalinan rotan berbentuk lengkungan asimetris. Karya ini diberi nama Ciliwung Chair, karena mengambil tema dari Sungai Ciliwung.

Lalu, furniture karya Junianto berupa kursi kayu dengan jalinan rotan berbentuk lengkungan asimetris, juga dipamerkan di sana.

Karya tersebut diberi nama "Ciliwung Chair", karena mengambil tema dari Sungai Ciliwung.

Bagi Junanto, kursi Betawi menceritakan sejarah dan proses evolusi desain sejak jaman kolonial.

Topeng Betawi

Eldwin Pradipta membuat instalasi karya berupa topeng Betawi yang dipadukan dengan teknik video mapping. Kreasi tersebut dijadikan sebagai latar belakang dari tarian Betawi, yang menjadikan sebuah seni pertunjukan yang lebih hidup.DOKUMENTASI KBRI ROMA Eldwin Pradipta membuat instalasi karya berupa topeng Betawi yang dipadukan dengan teknik video mapping. Kreasi tersebut dijadikan sebagai latar belakang dari tarian Betawi, yang menjadikan sebuah seni pertunjukan yang lebih hidup.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.