7 Langkah untuk Ajari Anak Pemalu Jadi Lebih Percaya Diri

Kompas.com - 23/04/2019, 10:00 WIB
.SHUTTERSTOCK .

KOMPAS.com - Berteman tidak selalu mudah bagi setiap anak. Terkadang, anak kesulitan membaur dengan teman-teman sebayanya atau menjalin ikatan pertemanan akrab.

Namun, orangtua tak perlu khawatir.

Psikolog pengembangan dari Children's National Health System, Michael Mintz menjelaskan tentang persoalan ini.

Dia mengatakan, proses anak-anak mengalami rasa malu dimulai jauh sebelum anak bisa bicara dengan orang lain.

Hal itu kemudian mengakar dari usia bayi saat anak belajar mengenali lingkungan di sekitarnya.

Mintz juga menjelaskan, bagaimana keamanan emosional berperan besar dalam terciptanya tendensi rasa malu.

Bantulah anak untuk menghadapi dan memahami kecenderungan tersebut sejak dini. Sehingga, anak bisa mengatasi rasa malunya di kemudian hari.

Baca juga: Bedakan Sifat Pemalu dengan Gangguan Kecemasan Sosial

Lalu, bagaimana memulai prosesnya?

1. Mencari tahu darimana label ' pemalu' berasal

Mintz menyarankan agar para orangtua mengevaluasi kembali dari mana label malu yang dialami anak-anak mereka berasal.

"Penting untuk tidak melabeli anak sebagai 'anak pemalu'."

"Pada usia pra-sekolah, kita bisa membantu mereka mengungkapkan perasaan dengan membicarakan apa perasaan mereka saat bertemu dengan orang-orang asing," kata Mintz.

Daripada melabeli anak sebagai 'anak pemalu', lebih baik orangtua membantu anak memahami perasaan mereka pada situasi-situasi tertentu.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X