Menimba Ilmu Peternakan Sapi Perah Organik di Denmark

Kompas.com - 18/05/2019, 20:38 WIB
Sapi sedang merumput di sebuah peternakan sapi organik di kota Aarhus, Denmark.KOMPAS.com/Lusia Kus Anna Sapi sedang merumput di sebuah peternakan sapi organik di kota Aarhus, Denmark.

KOMPAS.com - Tuntutlah ilmu peternakan organik sampai ke negeri Denmark. Barangkali begitulah prinsip para peternak sapi dari beberapa daerah di Indonesia yang mewakili kelompok peternak atau koperasi.

  8 peternak itu terbang ke Denmark atas undangan PT.Arla Indofood untuk mengikuti studi banding mengenai seluk beluk peternakan sapi perah organik dan konvensional yang berlangsung mulai tanggal 6 - 12 April 2019.

Denmark memang menjadi negara dengan jumlah peternakan sapi perah organik terbesar di dunia. Saat ini terdapat 300 peternak susu organik dengan standar sertifikasi yang ketat.

Menurut salah satu pemilik peternakan organik Laust Krejberg, para peternak susu organik di Denmak mengikuti tiga standar peternakan, yaitu yang ditetapkan oleh pemerintah Denmark, standar dari perserikatan Uni Eropa, dan juga standar dari Arla Foods, perusahaan susu internasional yang menampung hasil susu sapi tersebut.

“Standar dari Arla lebih kompleks dan ditetapkan bersama oleh peternak susu lainnya. Seiring berjalannya waktu, terus dilakukan perbaikan dan peningkatan mutu standar,” kata Krejberg ketika menerima tim peternak Indonesia di Aarhus, Denmark.

Peternakan susu sapi organik di negara Skandinavia tersebut sebenarnya baru dimulai tahun 1980-an oleh beberapa peternak. Regulasi dan standar peternakan organik sendiri baru ditetapkan pemerintah Denmark di tahun 1990-an atas dorongan para peternak.

Di Peternakan Organik, Sapi-sapi Pun Bahagia...

Anak sapi atau pedet yang berumur dua bulan di sebuah peternakan di Denmark.KOMPAS.com/Lusia Kus Anna Anak sapi atau pedet yang berumur dua bulan di sebuah peternakan di Denmark.

Mengubah peternakan sapi konvensional menjadi oranik, diakui Krejberg tidak mudah. Ia memulainya secara holistik dan membutuhkan waktu sekitar dua tahun sebelum bisa memproduksi susu organik.

  sapi perah organik dan 175 sapi anakan ini.

Sekitar dua tahun kemudian, baru bisa dihasilkan pakan ternak yang sifatnya organik. Setelah sapi mengonsumsi pakan tersebut selama 6 bulan, baru susu yang dihasilkan boleh disebut sebagai susu organik.

Sertifikasi organik yang diberikan pemerintah Denmark tidak terbatas pada jenis pakan saja, namun juga tidak adanya penggunaan pestisida pada lahan pakan, tidak memakai antibiotik untuk ternak, atau pun hormon untuk menstimulasi pembuahan sapi.

Secara berkala pemerintah Denmark melakukan inspeksi dokumen yang mencatat semua jenis makanan dan tindakan yang diberikan pada ternak, kondisi tanah, dan juga kesehatan ternaknya. Itu sebabnya setiap hal harus dicatat , didokumentasikan, dan dilaporkan.

Krejberg mengatakan, perubahan peternakannya menjadi organik memang menurunkan produksi susu sekitar 10 persen. Namun, karena harga produk organik lebih mahal maka selisihnya bisa ditutup.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X